5 Bulan

kesayangan

Hari ini tepat tanggal 28 Oktober 2014. Nggak terasa ya sudah lima bulan usia Rasydan. Sebulan lagi insya Allah sudah mulai MPASI ya. Rasa-rasanya baru kemarin ibu dibangunin pak dokter yang ngasih tahu kalo Rasydan sudah lahir ke dunia. Ya, ibumu ini ketiduran waktu lagi operasi.

Alhamdulillah, di usia lima bulan ini Rasydan sudah semakin aktif. Sudah bisa tengkurep dan balik badan, sudah bisa muter-muter menguasai tempat tidur, plus sekarang udah gantiin ibu buat bangunin ayah tiap pagi ya sayang..  Rasydan juga sudah mulai “klayu” kalo ditinggal selain pergi kuliah, tapi kalo ayah ibu pake seragam kuliah Rasydan nggak minta ikut ya. Pinter kamu sayang.. Rasydan juga sekarang mulai keukeuh kalo ada keinginan, kadang meronta-ronta kalo digendong, mintanya diajak jalan mulu ya? Nurun dari siapa ini? *sambilngaca* Rasydan juga sering teriak-teriak Ayah, Mbek(?), nggaaak, tapi diajarin uti manggil “ibu” masih belum mau ya sayang? Rasydan juga suka cubit-cubit dan jambak-jambak rambut orang.. Kalo yang ini jangan keterusan sampai gede ya sayang..

Sayang.. Maafin ibu ya yang sering ninggalin Rasydan di rumah bareng uti buat kuliah. Maafin ibu yang juga sering ninggalin Rasydan bobo tiap malam buat ngerjain tugas.. Maafin ibu yang sering egois dan masih asyik dengan hape waktu main sama Rasydan.. Maafin ibu yang terkadang nggak sabar dan jadi marahin Rasydan waktu Rasydan lagi nangis-nangis mulu  di saat mood ibu lagi jelek.. Padahal mungkin itu bentuk kekangenan kamu ya Nak sudah seharian nggak ketemu ibu.

Maafin ibu juga yang dulu pernah berjanji buat nulis tiap bulan perkembangan kamu, tapi sampai saat ini belum juga kesampaian. Tapi ibu dan ayah berjanji, insya Allah kami akan terus ada di samping Rasydan di setiap fase tumbuh kembang Rasydan sampai Rasydan dewasa nanti.

Sayang.. Sehat-sehat terus ya Nak.. Jadi anak yang berhati baik, anak yang pintar, dan anak yang sholeh. Doakan supaya ibu dan ayah bisa terus belajar untuk jadi orang tua yang lebih baik untuk Rasydan (dan adik-adikmu kelak) ya..

Selamat lima bulan sayang.. Ibu dan ayah sudah nggak sabar menanti bulan-bulan dan tahun-tahun berikutnya yang akan kami lewati bersama kamu sayang, Rasydan, kesayangan ayah ibu.. :*

Alhamdulillah

Akhirnya nulis lagi di sini. Jadi kenapa lama ngga keliatan neng?

Lupa Password
Yes, pinter banget kan? Bisa-bisanya saya lupa password wordpress, jadinya ngga bisa nulis plus ngga bisa comment kalo lagi main ke blog temen-temen. Kalo baca doang sih bisa pake feedly..

Hamil
14 September 2013

image

Alhamdulillah saya (dan suami) akhirnya dipercaya buat hamil. Hamilnya sih lancar, paling-paling sempet diare beberapa kali pas hamil muda. Kalo bumil lain mual atau mabok pas hamil muda, saya malah bolak-balik ke belakang. :hammer: Tapi alhamdulillah lagi dedek bayinya ngga minta macem-macem, jadi saya ngga ngerasain yang namanya ngidam. Pengertian banget ini anak..
Efek lain hamil ini juga bikin mood nulis jadi ilang entah ke mana. Hahaha.. ini mah alesan aja kali ya.. :p
Emang hamil kali ini saya ngga banyak cerita-cerita. Soalnya tahun lalu tepatnya bulan Mei saya udah telat 8 minggu. Udah testpack positif, trus udah sempet cerita ke beberapa orang eh taunya pas di-USG ngga ada janinnya aja dong. Bahkan kantung janinnya juga ngga ada. Tepat seminggu setelahnya saya halangan lagi.

image

5 Mei 2013

Jadi waktu hamil beneran, saya cuma cerita sama orang kantor aja. Itupun karena ngga mungkin disembunyiin dong perut gendutnya. Beberapa yang lain tau dari IG waktu saya ngepost foto rejeki dari mamaknya GET3. Hamil ini juga bawa rejeki banget lho. Pas saya iseng bilang pengen bakso di IG, tau-tau besoknya baginda ratu kirim bakso Enggal ke kantor. Nikmat Allah mana yang akan kau dustakan? :) pokoknya makasih banyak sama dua ibu cantik ini..

Jadi Ibu Baru
Karena saya pengen ngambil cuti bersalin full 3 bulan, jadi saya ngajuin cuti mulai tanggal 20 April 2014 yaitu sebulan sebelum HPL si dedek bayi 20 Mei 2014. Ndilalah (bahasa apa pula ini Nin), ada pengumuman pendaftaran ujian masuk D IV di mantan kampus tanggal 22-23 April jadilah saya ikut ujian dulu baru lanjut cuti.
Layaknya ibu hamil gede yang lain, saya tiap pagi jalan-jalan keliling kampung. Tapi mendekati HPL kok belum ada tanda-tanda cinta dari si dedek. Saya sih anteng-anteng aja, cuma ibu saya yang udah heboh tiap hari nanyain udah kontraksi belum.
H+3 saya dan suami kontrol ke dokter lagi. Udah ada bercak darah dan lendir keluar tapi masih belum mules juga. Dokternya sampai nanyain, belum kontraksi juga bu? Ya udah ditunggu aja minggu-minggu ini. Udah cemas aja nih khawatir kalo mas suami udah mulai kuliah lagi dan si dedek belum lahir juga..
Libur isra mi’raj, ada ponakan dateng sama anaknya. Udah bawain kado aja dia, padahal dedek bayinya belum keluar. Orang kontraksi yang tadinya rutin malah jadi makin lama jaraknya. Pas si ponakan mau pulang, dia bilang sambil ngelus perut, ayo dedek keluar main sama aku. Mobil dia jalan keluar, saya kebelet pipis, begitu berdiri tau-tau ada air ngalir. Langsung tanya ke ibu trus buru-buru ke klinik.
Sampai klinik diperiksa bidan, ternyata baru pembukaan 1. Tapi karena ketubannya udah rembes, langsung disuruh tinggal di situ. Sampai kamar, saya dibilangin mau diinduksi soalnya takut ketubannya keburu habis. Okelah. Dari mulai sore sampai malem mules-mules banget. Malem itu diperiksa lagi sama dokter masih pembukaan 5 belum nambah-nambah. Infus induksi diganti biar saya bisa istirahat, tapi tetep aja masih mules jendral.
Setelah semaleman ngga bisa tidur juga karena mules-mules, subuh periksa lagi dan masih pembukaan 5. Ganti infus induksi lagi, mules-mules lagi. Oh ya dari kemarin itu tiap 15 menit atau setengah jam gitu detak jantung dedek juga dicek terus. Ternyata si dedek detak jantungnya kecepetan jadinya saya disuruh ngehirup oksigen juga. Hari Rabu siang itu ibu dan suami saya udah ngga tahan ngelihat saya meringis-meringis kesakitan, ditambah kalo kebelet pipis saya heboh minta ke kamar mandi. Padahal udah dipakein diaper trus dicobain pispot biar ngga berdiri dan jalan ke kamar mandi takut ketubannya makin rembes. Tetep ngga bisa. Saya mulai kepikiran takut si dedek kelamaan di dalem trus kehabisan air ketuban. Jadi diputusin buat minta induksinya dilepas aja kalo sampe jam 11 pembukaan belum nambah. Pas mutusin itu saya nangis kejer. Berasa gagal jadi ibu karena ngga bisa ngelahirin normal.
Bener aja jam 11 periksa masih tetep pembukaan 5. Jadi langsung disuruh puasa. Dibawa ke rumah sakit dan langsung ke kamar operasi.
Jam 12.50 akhirnya Teuku Rasydan Athalla lahir ke dunia dengan BB 3,7 kg dan TB 51 cm. Dibawa ke ayahnya untuk diadzanin. Trus balik lagi ke klinik. Alhamdulillah lega banget. Si adek lahir sehat dan selamat, ketubannya juga masih jernih alhamdulillah.

28 Mei 2014 jadi hari yang bersejarah buat saya dan keluarga. Setelah siangnya malaikat kecil kami lahir, sorenya dapet kabar dari temen-temen kalo saya lulus ujian masuk D IV. Alhamdulillah.. akhirnya bisa benar-benar bersatu sama suami. Sungguh Allah maha besar kuasa-Nya.

Trus kesibukan sekarang ngapain? Tentu aja masih belajar jadi ibu baru. Pokoknya ngga jauh-jauh dari nyusuin, ganti popok, nyusuin lagi, ganti popok lagi. Hahaha.. Namanya anak lanang mimiknya banyaaak sampai gumoh-gumoh. Gimana ngga gumoh kalo si dedek ini meski udah kenyang masih minta ngempeng terus..
Ya pokoknya sekarang bersyukur terus. Dikaruniai anak yang sehat lucu menggemaskan kalo lagi ngga nangis tapi. Masih bisa nyusuin. Masih cuti jadi bisa full ngurus bayi meski kebanyakan masih dibantuin ibu. Trus masuk kerja sebulan setelah itu pindahan ke Jurangmangu lagi..

Alhamdulillah..

Maap ya ceritanya jadi kepanjangan gini. Sebagai bonus, saya kasih foto terbaru si dedek yaaa..

image

Mabok Kambing

Sebelumnya aku mau ngucapin Taqabalallahu minna wa minkum, mohon maaf lahir batin yaaa…
Maafin kalo selama ini ada kata-kata, tulisan, comment, dan tingkah laku saya yang kurang berkenan di hati Bapak Ibu sekalian. Akhirul kalam, wassalamu alaikum.. #ehsalah #malahjadipidato

Maafin ya karena blog ini udah lama dianggurin. Bukannya males, tapi emang lagi sibuk aja akhir-akhir ini. #nggaya #soksibuk #pembenaranbanget

Trus apa hubungannya sama judulnya?
Jadi.. Selasa kemaren, bos besar ngajakin makan bareng beberapa pegawai di kantor. Aku termasuk yang diajak karena ada di tempat dan waktu yang tepat. Hehehe..
Pas jam istirahat kita capcuslah ikutan ke mobil si bos. Kirain kan mau ke Punclut secara waktu itu si bos pernah ngajakin ke sana. Eh tapi kok malah jalan ke arah stasiun? Ternyata di deket parkiran di stasiun timur ada warung sate, yang ternyata lagi, lumayan terkenal. Ya ampun, ke mana aja sih lu, Nin?
Enough said, kita pesen-pesenlah sate kambing, gulai kambing, pokoknya kambing-kambingan yang langsung dan ludes dalam sekejap. #liriktimbangan
Selesai makan, temen-temen pada bilang, kok jadi ngantuk ya? Trus ada juga yang bilang, kalau abis makan kambing aku langsung pusing lho, padahal darah rendah. Dan langsung kujawab, masa sih? Aku biasa aja. #sambilkibasinrambut

Ternyata emang manusia ngga boleh sombong ya?
Pas begitu sampai kantor, aku langsung “gliyengan”. Pokoknya rasa-rasanya kaya mau pingsan gitulah. Ngga pusing yang sakit gitu sih, tapi badan kaya lemes mau ambruk gitu.
Cerita sama temen-temen, trus pada nyaranin tidur aja dulu, istirahat bentar. Akhirnya aku ke ruang belakang trus duduk selonjor dan tidur.
Di sinilah drama terjadi. Bangun tidur kaya orang hilang ingatan. Linglung. Inget nama sih, inget juga lagi di mana. Tapi aku mendadak ngga bisa inget kejadian sebelum aku tidur. Rasanya kaya tidur dengan mimpi super panjang.
Balik ke ruangan, nyobain bewe karena kerjaan dah ngga ada.
Berakhir dengan bangun terkaget-kaget. Lihat jam udah setengah 5 sore aja dan ruangan sepi.
Bingung banget rasanya.
Trus kaya inget sedikit demi sedikit “mimpi” dan terus kupaksa otak ini memproses alur “mimpi” itu. Mulai dari aku ke kamar mandi, di depan ada pegawai, sebut saja Mas T, yang lagi ngerokok. Padahal si mas ini udah lamaaa banget berhenti ngerokok. Trus mimpi tentang satker dateng bernama Opik yang ngajuin ralat. Trus mimpi tentang temen kantor yang cerita celananya robek. Semua kaya nyata.
Puncaknya tiba-tiba mas suami gtalk, nanyain masih pusing? Bingung deh kok bisa tau. Kubaca lagi ternyata chat sebelumnya aku bilang lagi pusing. Suami bilang, mungkin gara-gara sate kali. Makin bingunglah aku karena ngerasa ngga makan sate.
Aku mulai tanya ke temen deket yang selalu bareng, apa bener tadi makan sate? Dia bilang iya. Aku tanya lagi, bukannya cuma mimpi tu mba? Dia bales tanya, ini kamu bukan sih Nin? Hahaha..
Langsung aku tanyain satu persatu orang dari mulai Mas T, cerita orang front office yang membenarkan aku ketemu dan meriksa ralat satker bernama Opik, sampai-sampai aku cek ke bagian surat masuk dan bener ada lho, bukan mimpi.
Terakhir dan yang paling memalukan, aku nanya ke temen kantor apa bener celananya robek? Dan dia langsung bilang, jangan keras-keras Nin, nanti pada denger. Hahaha..
Orang kantor udah pada khawatir itu jangan-jangan aku gila atau lagi kerasukan dan wanti-wanti biar aku ngga pulang sendiri naik motor.
Nyatanya pas pulang dan sampai rumah aku jadi inget semuanya dan udah biasa lagi kaya semula.
Pas inget-inget lagi jadi ketawa-ketawa sendiri. Kenapa coba aku jadi super linglung kaya gitu? Jangan-jangan gulainya dicampurin 94nj4? Hahaha..

Apesnya nih, ada yang cerita sama big boss dan berakhir tiap pagi si bos nanyain, masih ngimpi, Nin?
#ngumpet

Roller Coaster

Tulisan ini sudah ada di draft sejak 23 April, tapi ada beberapa kejadian yang bikin tulisan ini belum dipublish dan malah makin panjang. Jadi aku ingetin dulu, kalo tulisan kali ini bakalan panjaaaang dan lebaaar.. So, don’t waste your time.. :p

Sabtu, 20 April 2013

Akhirnya kesampaian juga movie date sama mas suami. Hore! Pengennya sih aku nonton The Host karena minggu lalu belum kesampaian, tapi ternyata udah ngga tayang dong filmnya di Bandung. Jadilah kita berdua nonton film terbarunya Mas Tom Cruise (berasa akrab), Oblivion. Kalo review filmnya mah monggo disimak blog sebelah ya ceu, pokoknya menurut aku sih filmnya keren meski ada beberapa part yang aku masih ngga mudeng. Tadinya kita mau nonton pas jam 12.00 tapi ternyata jalanan macet banget dan baru sampai bioskop jam 12.10.. Hiks.. Yaudah deh sambil nunggu jam tayang berikutnya kita jalan-jalan aja deh. Si mas suami maksa buat beliin kado, tapi aku disuruh milih sendiri. Hadeeeh..

Minggu, 21 April 2013

Hari Minggunya kita santai-santai aja di rumah. Quality time sama mas suami lah ceritanya. Eh taunya malemnya mas suami ngajakin buat makan di luar dong. Ehem ehem.. Tadinya pengen makan di Abuba Steak, tapi ternyata tutup aja dong. Baru re-launching tanggal 28 April 2013. Akhirnya kita meluncur ke… Djoeroe Masak. Waktu itu pernah baca reviewnya di blog Mba Bheboth, trus kayanya lucu gitu deh tempatnya. Ternyataaa…

emang lucuuuk...

emang lucuuuk…

IMAG0639

IMAG0644

IMAG0648

Yummy.. Perut kenyang, mata terpuaskan.. :9

Senin, 22 April 2013

Hari Senin jam 00.00 teng dibangunin sama mas suami sambil bawa ini…

ternyata kadonya udah dibungkus.. ihiiiy..

ternyata kadonya udah dibungkus.. ihiiiy..

Tapi sayangnya habis itu ditinggal mas suami lagi ke Jakarta. Hiks.. Ngga papalah, yang penting dapet kado. :lol:

Paginya pas sampai di kantor, udah ada dua tupperware gede di kursiku, ternyata ada salah satu pegawai kantor yang bawain brownies kukus sama kue buat aku. *terharu* Di mejaku pun  sudah tergeletak kartu pos dari Kak Bebe di Swedia.. Makasih banyak Kak Bebe.. :*

IMAG0656

Helsingborg

IMAG0657aa

Dan ternyata lumayan banyak pegawai yang tahu ulang tahun aku, padahal aku kan baru beberapa bulan kerja di sini. So sweet banget ngga sih?

Menjelang siang, satu pegawai yang emang paling deket sama aku, sebut aja Mba M, tiba-tiba ngasih ini pas aku ke ruangannya..

alhamdulillah...

alhamdulillah…

Alhamdulillah banget masih dikelilingi sama orang-orang yang sangat amat baik dan sayang sama aku.. *pelukin satu-satu*

Alhamdulillah masih diberi nikmat hidup dan kesehatan dari Allah swt sampai hari ini..
Alhamdulillah masih diberi nikmat iman dan Islam sampai saat ini…
Alhamdulillah aku dianugerahi lelaki yang begitu hebat yang menjadi suami aku sekarang..
Alhamdulillah aku dikelilingi keluarga yang begitu luar biasa dan orang-orang yang sangat sayang dan perhatian sama aku..
Alhamdulillah masih banyak nikmat dan anugerah dari Allah swt yang mungkin ngga aku sadari..

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang akan kau dustakan?

Selasa, 23 April 2013

Sore-sore setelah selesai semua kerjaan, mulai ngedraft postingan ini, tadinya mau langsung dipublish, tapi diajakin buat nonton voli sama anak-anak PKL. Ya udah deh, aku bawa hp jalan ke lapangan, tapi sebelumnya aku mampir ke kamar mandi dulu. Keluar dari kamar mandi langsung ke lapangan. Teriak-teriak, jerit-jerit nyorakin di pinggir lapangan sampai jam lima sore. Trus baru nyadar kalo handphone udah ngga ada di tangan. Oh mai… langsung lari-lari ke kamar mandi dan ternyata hpnya udah RAIB. Yasalaaam..

Langsung panik seketika itu juga. Nyari-nyari di seluruh kantor sambil telepon nomor sendiri. Ngga diangkat. Berkali-kali. Mba M coba telepon pake hpnya dan ternyata diangkat. Syukurlaaah..

Tapi ternyata yang ngangkat suara laki-laki. Pikiran pertama, ngapain laki-laki masuk ke kamar mandi cewek? Trus Mba M bilang, ini nomor temen saya Pak, ini hp temen saya, kalo nemuin tolong dibalikin ke KPPN ya.. Tapi si laki-laki itu bilang, ini siapa? Trus yang ngga mau ngakulah kalo dia nemuin hp itu. Setelah itu hpku sudah ngga bisa dihubungin lagi. Astaghfirullah..

Langsung nemuin Kasubbag Umum sama Kepala Kantor dan ngejelasin semuanya. Trus ngecek CCTV di luar yang menghadap lorong dekat kamar mandi. CCTV di luar itu sebenernya udah lama mati, trus baru dibenerin hari itu jam 2 siang, jadi aku ngerasa Alhamdulillah banget Allah masih sayang sama aku, masih nunjukin jalan. Jadi ceritanya, setelah aku selesai dari kamar mandi ada kepala seksi KPP di atas yang ganti baju sebelum yoga. Trus pas keluar, si ibu ketemu sama salah satu CS KPPN yang mau ngambil alat pel di gudang deket kamar mandi, dan ibu itu terlihat lagi nunjuk-nunjuk ke arah kamar mandi. Setelah itu, udah ngga ada lagi cewek yang masuk ke kamar mandi karena emang lagi pada yoga dan voli. Jadi cuma ada bapak CS itu yang keluar masuk dan beberapa pegawai.

Reaksi saat itu, aku langsung nyari nomor telepon ibu kasi KPP dan nanyain tadi ngomong apa sama CS itu? Dan dijawab kalo si ibu bilang ada hp ketinggalan dan nunjukin ke CS biar dikembaliin ke yang punya. Tapi ternyata eh ternyataaa… si CS itu bawa pulang hpku.. Huaaaaa…

Di kantor langsung heboh, nyari nomor telepon si CS yang berakhir pada ngga ada satu orangpun yang tahu. Termasuk pengawasnya dan temen-temen sesama CS. Si mas suami sih kalem aja, dia bilang yang penting udah tau orangnya. Kalo sampai besok dia ngga balikin hpnya baru kita samperin rumahnya atau laporin ke polisi. Pulang ke rumah hari itu udah malem banget. Bahkan kepala kantor malah mau nganterin aku pulang, cuman aku tolak.

Rabu, 24 April 2013

Pagi-pagi aku berangkat sambil berharap hp itu udah ada di meja atau di laci. Tapi ternyata NGGA ADA. Coba sabar-sabarin tapi hati udah dongkol banget. Sampai waktu aku selesai sarapan. Ternyata di ruangan Kasubbag Umum udah banyak banget orang. Pengawas CS dan seluruh CS dikumpulin. Tapi si oknum masih ngga mau ngaku dan menyangkal. Akhirnya sampai titik temu kalo dia balikin hpku, masalah ini bakal selesai dan ngga lanjut ke polisi. Pengawasnya tiba-tiba bilang kalo siang nanti hp itu PASTI balik gimana pun caranya. Lhoh kok iso? Tadi ngga ngaku padahal..

Singkat cerita, siangnya hpnya dibalikin, tapi sim cardnya udah dibuang. Udah aku suruh nyariin lagi sepanjang jalan pulang kemaren tapi tetep ngga nemu. Yaudahlah.. Alhamdulillah masih rejeki aku itu hp.. Meskipun malemnya pulang kantor aku harus ke Dago buat minta nomor baru, yang penting semuanya udah beres dan semoga ngga akan terulang lagi. Alhamdulillah sekali Allah masih sayang sama aku..

P.S. Si oknum itu sekarang masih kerja di gedung ini, tapi emang dipindahin udah ngga bersihin ruangan KPPN lagi. Sebenernya kasian juga sama dia soalnya emang si bapak itu pendiam dan rajin ibadahnya. Ya emang bener katanya dia lagi khilaf waktu itu. Emang sih bukan kesalahan dia semuanya, aku juga salah udah teledor ninggalin hp sembarangan. Kaya kata Bung Napi, kejahatan ada bukan hanya karena ada niat, tapi juga karena ada kesempatan. Cuma yang aku sesalin, kenapa dia awalnya masih ngga ngaku ya?

Beneran kaya roller coaster banget minggu ini. Dari yang awalnya happy-happy dan melambung tinggi trus tiba-tiba aja jatuh anjlok ke titik paling bawah. Ya emang semuanya ini rahasia Allah, aku sekarang cuma bisa introspeksi diri aja dan  harus tetep bersyukur karena masih dilindungi Allah…

Salaaam.. :)

Little things that make me SMILE..

#1
Lampu merah, ada seorang “ladyboy” ngamen deketin mobil di sebelah aku.
Ladyboy (LB) : *nyanyi-nyanyi pake kecrekan sambil minta duit*
Pemilik mobil (PM) : *agak nurunin kaca sedikit*
LB : *teriak girang* Aww.. Demian ya? Demian yang artis ini mah..
PM : *buru-buru naikkin kaca mobil*
Aku cuma nengokin trus senyum nyengir ke pemilik mobil. Sepanjang jalan ngga bisa berhenti senyum sendiri.

#2
Pagi-pagi, lagi kehalang palang rel kereta api. Ngeliat ada anak SMA dibonceng bapaknya (sepertinya) sambil baca buku. Ngintipin bukunya ternyata lagi belajar integral. Langsung mikir, wah kayanya dulu pernah belajar itu deh. Sampai mata aku berhenti di punggung si cewe. Tasnya dong.. BARBIE. Oke sip, berarti NGGA SEMUA remaja sekarang yang dewasa sebelum umurnya.

#3
Masih di belakang palang kereta. Ada 2 laki-laki boncengan pake seragam yang sama. Kayanya sekantor. Yang aneh, pas berhenti itu tangan laki-laki yang depan itu ada di paha laki-laki yang belakang. Entah itu masnya sadar ngga ya ngelakuinnya? *meringis*

Drama Pencarian Kontrakan

Udah sebulanan lebih blog ini dianggurin. Bukan karena aku udah ngga sayang lagi sama kamu kok blog, tapi kan kamu tau sendiri aku lagi repot dan super riweuh ngurusin kerjaan dan pindahan kemaren. Kamu bisa ngertiin aku kan? Sabar ya sayang.. *pukpuksiblog*

Eh ada pembaca yang budiman ternyata, jadi maluu..
Malu deh aku waktu beberapa hari yang lalu si manten baru nyolek di wa trus nanyain kok ngga pernah update blog? *langsung sembunyi di kolong meja kantor*

Jadi udah pada tau kan kalo aku lagi getol-getolnya nyari kontrakan sejak pindah ke Bandung waktu itu. Karena nyari kontrakan di Bandung yang deket, gede, dan yang paling penting MURAH itu susaaah banget, jadilah proyek pencarian kontrakan ini sempet dilupakan terlupakan barang sebulan dua bulan tiga bulan (trus bener-bener lupa akhirnya).
Apalagi enaknya ngekost deket kantor itu adalah bisa tidur lagi setelah sholat subuh dan baru bangun lagi jam 7. Yes, bener banget jam tujuh. Padahal jam kantor aku kan masuknya jam setengah 8 ya? Jadi aku cuma punya waktu kurang dari setengah jam buat siap-siap. Hihihi..
Ditambah kalo jam 7 masih males bangun dari tempat tidur dan tergoda buat main line pop dulu barang 5 hearts sebelum ke kamar mandi buat cuci muka mandi kilat. *jorokabis*
Jadilah selama ngekost 3 bulan di deket kantor itu absen aku paling cepet adalah jam 7.28 yang mana itu jam-jam mepet banget. Malahan aku pernah absen jam 7.30.xx lho.. Detik-detik terakhir sebelum TL lah pokoknya.
Mas suami yang ngeliat istrinya makin males kaya kebo ini mulai protes dong tapi dia juga ngga pernah maksa aku buat pindah. Pengertian banget deh pokoknya. *pelukmassuami*

Tapiiii.. semua berubah sejak negara api menyerang kamar depan dan samping kost diisi lelaki-lelaki bertato, tukang NYEBAR puntung rokok sembarangan di depan pintu kamar aku, dan yang paling parah MABOK-MABOKAN di kostan (untungnya kejadiannya pas mas suami lagi ada). Aku udah mulai keganggu. Mana kan mas suami sering ngga ada.
Drama pencarian kontrakan pun dimulai lagi. Dari daerah Buahbatu, sekitaran Jalan Suci, sampai kembali ke Bandung Timur sana kita jelajahi.
Sampai akhirnya kita memutuskan untuk menempati rumah sekarang dengan banyak sekali pertimbangan.
Ngga papalah agak jauh sedikit ke kantor. Toh banyaaak sekali sisi positif yang bisa aku dapetin. Pertama, bangun jadi lebih pagi. Selesai subuh yang biasanya tidur lagi sekarang jadi nyetrika ulang seragam dari laundryan biar ngga kusut lagi.
Kedua, badan jadi lebih seger karena bisa nikmatin udara yang masih lumayan bersih di sini. Dan yang pasti ke kantor ngga dengan muka bantal karena masih bisa mandi dengan “layak”.
Ketiga, jadi lebih tanggung jawab sama rumah. Nyapu, ngepel, nguras bak mandi karena ada rasa memiliki.
Kalo kekurangannya sih emang butuh waktu lama buat ke kantor plus sering kejebak macet di beberapa titik. Makanya aku pilih berangkat lebih pagi dibanding tetangga yang sekantor. Daripada berangkat terlalu mepet jadinya malah “kemrungsung”.
Lagian dari pengalaman beberapa hari berangkat dari sini, ternyata ada banyak cerita lucu di sepanjang jalan yang bisa bikin senyum-senyum sendiri (dan bikin aku tetep waras tentunya) menerobos macetnya kota Bandung.

Meski kadang masih suka kangen kalo mas suami lagi ngga ada, alhamdulillah banget di sini dikelilingi sama tetangga plus temen sekantor yang super baik plus lagi punya anak yang pinteeer banget dan sering nemenin main di sini. Alhamdulillah pokoknya mah… :)

Semoga rumah ini jadi awal yang baik buat keluarga kecil kami. Kelak rumah ini jadi saksi lahirnya anak-anak yang insya Allah jadi penyejuk hati kami. Aamiin..
Meskipun rumah ini masih ngontrak, tapi siapa tau rumah ini jadi pembuka jalan buat kami punya rumah sendiri nanti. Aamiin..
Rumah baru, kebahagiaan baru, dan yang pasti harus selalu diisi dengan kasih sayang yang senantiasa diperbarui dari waktu ke waktu.
I love you suamiku..

Serba Salah

Emang susah ya punya tampang yang kata orang jutek, kayanya ngelakuin apa aja itu salah deh. Jadi ceritanya beberapa waktu lalu ada rapat di kantor. Saya sebagai sekretaris tim kan wajib ikutan rapat dan jadi notulen, tapi waktu itu saya lagi sakit. Pokoknya seharian itu saya ngantor sambil nahan sakit gitu. Wajar dong kalo muka saya jadi terlihat jutek gitu?

Masalahnya, ada salah satu pegawai yang ngirain muka saya jutek gitu karena ngga suka sama bos yang mimpin rapat. Langsung deh dibahas tiap hari. Yang katanya kalo ngga suka jangan terlalu kelihatanlah, yang apalah. Blah. Capek saya. Padahal saya udah jelasin berkali-kali kalo saya waktu itu pure karena nahan sakit. Ngga ada maksud ngejutekin siapa-siapa. Emangnya siapa saya yang berani-beraninya jutekin bos? Dan dia ngga percaya aja dong. Hiks..

Trus pernah juga waktu saya masih SD, ada temen ibu saya yang baru ketemu saya dan tiba-tiba bilang, “Eh, anak kamu kok judes gitu sih?” Ya salaaam.. Padahal saya ngga ngelakuin apa-apaan lho. Ketemuan aja baru sekali itu.

Ya naseeeb dapet jatah muke jutek gini, mau diapain lagi?

Ada yang pernah ngalamin juga ngga?

Image

source : here

Very Inspiring Blogger Award

Saya malu banget soalnya waktu saya nulis ini udah lewat 11 hari sejak Sulung ngasih ‘Very Inspiring Blogger Award’. Maafkan ya Sulung, kerjaan di kantor ngga memungkinkan buat nulis postingan di blog pake komputer, sedangkan kalo pake hape kan susah yaaa.. *mencari pembenaran*
Sebenarnya saya bingung kenapa Sulung bisa memilih blog ini, secara saya masih moodyan banget ngeblognya dan blog ini menurut saya sangat-sangat jauuuuuh banget dari kata “menginspirasi”. Orang isinya aja cuma curhatan-curhatan geje nan random ala remaja cewek manis tapi galau.
Tapi seperti kata Sulung di postingan ini, yang namanya amanah tetep harus ditunaikan. Okelah kalo begitu..
Aturannya:
1. Copy and place the award in your post.

Image

Very Inspiring Blogger Award

2. Thank the person who nominated you and link back to their blog.
Terima kasih buat Sulung yang udah ngasih award ini. Terima kasih juga buat Ibu, suami, kakak, keluarga besar, produser saya, asisten saya yang selalu menemani saya, dan seluruh penggemar saya di mana pun kalian berada. I love you all.. *jadi berasa menang Oscar*

3. Tell 7 things about yourself.
Hmm… saya udah pernah cerita di postingan 10 Random Things About Me, jadi saya sekarang bingung mau nulis apaan.

  • Suka nyanyi-nyanyi sendiri kalo di kantor secara ngga sadar. Taunya pas temen kantor nanyain, “lagi nyanyi po nggremeng  Nin?” (lagi nyanyi apa bergumam Nin?) Tapi giliran diajakin nyanyi seriusan (pake iringan musik dan mic) langsung mengkeret..
  • Suka malu-malu awalnya, tapi lama-lama jadi malu-maluin. Contohnya pas lagi pada karaokean, tadinya ditawarin ngga mau, tapi pas si bos keluar langsung rebut mic dan nyanyi  ngga berhenti-berhenti. *sembunyi di kolong*
  • Hopeless romantic. Suka film-film romantis, suka lagu-lagu romantis, suka dikasih mas suami bunga sama berlian. *suer ini kode banget* :lol:
  • Lebih suka pantai daripada gunung. Suka banget jalan-jalan dan nyobain tempat-tempat makan baru. *superkode*
  • Pengen cepet diberi kepercayaan buat mengandung, melahirkan, merawat, dan growing old with son(s) and/or daughter(s). Aamiin..
  • Suka anak kecil, suka maen sama anak kecil, dan pengen cepetan punya anak (kecil) sendiri. *teteup*
  • Suka banget warna biru. Kalo lagi beli apapun (barang) pasti refleknya pilih warna biru. Tapi masih bingung kenapa tumpukan baju di lemari jarang banget yang warna biru? Apa karena udah bosen make warna biru di seragam kantor dua hari dalam seminggu?

4. Nominate 15 fellow bloggers for the award, tell them by posting a comment on their blogs.
Maapkeun yang ini saya skip aja, daripada nanti saya tag trus yang bersangkutan kurang berkenan, lebih baik ngga usah aja ya? Tapi kalo ada yang berminat monggo lho bilang ke saya, nanti saya tag.

Salaaam… :D

Gombal #2

Baru naik ke kereta Jakarta-Bandung, telepon suami..

Istri : Mas ada yang ketinggalan ngga barangku?
Suami : Ngga ada dek.
Istri : Ada yang masih kebawa mas ngga?
Suami : Hatimu dek..
Istri : *berbunga-bunga*

Tuh kan, bikin kangen aja ni.. *melipir*

Lost in Bandung

Lost di sini literally kesasar lho. Baru setengah bulan di Bandung ini saya udah kesasar dua kali lho. DUA KALI. Ngga tanggung-tanggung.

Yang pertama pas habis nganterin mas ke stasiun malem-malem. Siangnya udah ngapalin jalan sama mas dan berasa aaah gampiiil..
Terus ngga tau kenapa pas naik motor sendirian itu saya kelewatan belokan, yang harusnya belok kiri saya malah lurus. Udah tau kelewat, logikanya kan saya harus belok kiri di jalan kecil sesudahnya. Tapi saya malah lempeng aja terus. Mau balik juga ngga mungkin, secara jalannya searah. Tidaaak.. mulai panik pas ngelewatin pasar-pasar (yang belum pernah dilewatin sebelumnya), mana gelap banget kan? Trus malah lewatin jalan yang menurut saya itu ngelawan arah dari yang seharusnya.
Binguung.. mau buka gmaps tapi parno. Trus mampir ke mini market di situ, beli air mineral dan nanya ke penjaga tokonya. Dikasih tau jalan tapi malah jadi muter-muter. Di jalan ketemu mini market yang gede dan terang banget, parkir, trus buka gmaps. Eh kok sinyal internetnya cupu. Terpaksa nanya lagi sama mba-mba penjaga toko ternyata dia ngga tau. Saya disuruh nanyain ke abang-abang martabak di depan, tapi saya ngeri. Alhamdulillah banget mbanya mau nanyain dan ternyata abang martabaknya baik dan ngasih tau jalan yang bener. Sampai kos langsung berbaring di kasur, badan udah dingin semuaaa…

Trus yang kedua pas habis nganterin temen kantor ke kosnya, saya keluar gang langsung belok kiri. Secara saya taunya kantor saya itu arahnya ke kiri. Pas belok udah pede banget, tau-tau diteriakin orang. Baru nyadar kalo saya ngelawan arah. Jalannya searah lagi ternyata. Doeeeng..
Trus muterin motor, salahnya saya ngga belok lagi ke gang temen saya tadi malah jalan lurus sampai mentok. Ternyata eh ternyata jalannya searah lagi dong, tapi ke kiri lagi. Padahal saya maunya balik ke kanan lagiiii.. alhasil nyasar deh. Sampai ke dalam perumahan-perumahan gitu. Akhirnya berhenti di depan mesjid dan nyari petunjuk arah di gmaps sambil diliatin jamaah sholat magrib. ;-(
Thanks to gmaps, saya ikutin petunjuk jalannya satu persatu sambil sesekali berhenti buat ngecek lagi, gitu terus sampai kos. Akhirnya agak pinteran dikit kamu, Nin.

Gile yaaa.. Baru beberapa hari di sini aja udah nyasar mulu. Rekooor..
Yah moga-moga jangan sampai nyasar-nyasar lagi ya buuu.. Tobaaaat…