Roller Coaster

Tulisan ini sudah ada di draft sejak 23 April, tapi ada beberapa kejadian yang bikin tulisan ini belum dipublish dan malah makin panjang. Jadi aku ingetin dulu, kalo tulisan kali ini bakalan panjaaaang dan lebaaar.. So, don’t waste your time.. :p

Sabtu, 20 April 2013

Akhirnya kesampaian juga movie date sama mas suami. Hore! Pengennya sih aku nonton The Host karena minggu lalu belum kesampaian, tapi ternyata udah ngga tayang dong filmnya di Bandung. Jadilah kita berdua nonton film terbarunya Mas Tom Cruise (berasa akrab), Oblivion. Kalo review filmnya mah monggo disimak blog sebelah ya ceu, pokoknya menurut aku sih filmnya keren meski ada beberapa part yang aku masih ngga mudeng. Tadinya kita mau nonton pas jam 12.00 tapi ternyata jalanan macet banget dan baru sampai bioskop jam 12.10.. Hiks.. Yaudah deh sambil nunggu jam tayang berikutnya kita jalan-jalan aja deh. Si mas suami maksa buat beliin kado, tapi aku disuruh milih sendiri. Hadeeeh..

Minggu, 21 April 2013

Hari Minggunya kita santai-santai aja di rumah. Quality time sama mas suami lah ceritanya. Eh taunya malemnya mas suami ngajakin buat makan di luar dong. Ehem ehem.. Tadinya pengen makan di Abuba Steak, tapi ternyata tutup aja dong. Baru re-launching tanggal 28 April 2013. Akhirnya kita meluncur ke… Djoeroe Masak. Waktu itu pernah baca reviewnya di blog Mba Bheboth, trus kayanya lucu gitu deh tempatnya. Ternyataaa…

emang lucuuuk...

emang lucuuuk…

IMAG0639

IMAG0644

IMAG0648

Yummy.. Perut kenyang, mata terpuaskan.. :9

Senin, 22 April 2013

Hari Senin jam 00.00 teng dibangunin sama mas suami sambil bawa ini…

ternyata kadonya udah dibungkus.. ihiiiy..

ternyata kadonya udah dibungkus.. ihiiiy..

Tapi sayangnya habis itu ditinggal mas suami lagi ke Jakarta. Hiks.. Ngga papalah, yang penting dapet kado. :lol:

Paginya pas sampai di kantor, udah ada dua tupperware gede di kursiku, ternyata ada salah satu pegawai kantor yang bawain brownies kukus sama kue buat aku. *terharu* Di mejaku pun  sudah tergeletak kartu pos dari Kak Bebe di Swedia.. Makasih banyak Kak Bebe.. :*

IMAG0656

Helsingborg

IMAG0657aa

Dan ternyata lumayan banyak pegawai yang tahu ulang tahun aku, padahal aku kan baru beberapa bulan kerja di sini. So sweet banget ngga sih?

Menjelang siang, satu pegawai yang emang paling deket sama aku, sebut aja Mba M, tiba-tiba ngasih ini pas aku ke ruangannya..

alhamdulillah...

alhamdulillah…

Alhamdulillah banget masih dikelilingi sama orang-orang yang sangat amat baik dan sayang sama aku.. *pelukin satu-satu*

Alhamdulillah masih diberi nikmat hidup dan kesehatan dari Allah swt sampai hari ini..
Alhamdulillah masih diberi nikmat iman dan Islam sampai saat ini…
Alhamdulillah aku dianugerahi lelaki yang begitu hebat yang menjadi suami aku sekarang..
Alhamdulillah aku dikelilingi keluarga yang begitu luar biasa dan orang-orang yang sangat sayang dan perhatian sama aku..
Alhamdulillah masih banyak nikmat dan anugerah dari Allah swt yang mungkin ngga aku sadari..

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang akan kau dustakan?

Selasa, 23 April 2013

Sore-sore setelah selesai semua kerjaan, mulai ngedraft postingan ini, tadinya mau langsung dipublish, tapi diajakin buat nonton voli sama anak-anak PKL. Ya udah deh, aku bawa hp jalan ke lapangan, tapi sebelumnya aku mampir ke kamar mandi dulu. Keluar dari kamar mandi langsung ke lapangan. Teriak-teriak, jerit-jerit nyorakin di pinggir lapangan sampai jam lima sore. Trus baru nyadar kalo handphone udah ngga ada di tangan. Oh mai… langsung lari-lari ke kamar mandi dan ternyata hpnya udah RAIB. Yasalaaam..

Langsung panik seketika itu juga. Nyari-nyari di seluruh kantor sambil telepon nomor sendiri. Ngga diangkat. Berkali-kali. Mba M coba telepon pake hpnya dan ternyata diangkat. Syukurlaaah..

Tapi ternyata yang ngangkat suara laki-laki. Pikiran pertama, ngapain laki-laki masuk ke kamar mandi cewek? Trus Mba M bilang, ini nomor temen saya Pak, ini hp temen saya, kalo nemuin tolong dibalikin ke KPPN ya.. Tapi si laki-laki itu bilang, ini siapa? Trus yang ngga mau ngakulah kalo dia nemuin hp itu. Setelah itu hpku sudah ngga bisa dihubungin lagi. Astaghfirullah..

Langsung nemuin Kasubbag Umum sama Kepala Kantor dan ngejelasin semuanya. Trus ngecek CCTV di luar yang menghadap lorong dekat kamar mandi. CCTV di luar itu sebenernya udah lama mati, trus baru dibenerin hari itu jam 2 siang, jadi aku ngerasa Alhamdulillah banget Allah masih sayang sama aku, masih nunjukin jalan. Jadi ceritanya, setelah aku selesai dari kamar mandi ada kepala seksi KPP di atas yang ganti baju sebelum yoga. Trus pas keluar, si ibu ketemu sama salah satu CS KPPN yang mau ngambil alat pel di gudang deket kamar mandi, dan ibu itu terlihat lagi nunjuk-nunjuk ke arah kamar mandi. Setelah itu, udah ngga ada lagi cewek yang masuk ke kamar mandi karena emang lagi pada yoga dan voli. Jadi cuma ada bapak CS itu yang keluar masuk dan beberapa pegawai.

Reaksi saat itu, aku langsung nyari nomor telepon ibu kasi KPP dan nanyain tadi ngomong apa sama CS itu? Dan dijawab kalo si ibu bilang ada hp ketinggalan dan nunjukin ke CS biar dikembaliin ke yang punya. Tapi ternyata eh ternyataaa… si CS itu bawa pulang hpku.. Huaaaaa…

Di kantor langsung heboh, nyari nomor telepon si CS yang berakhir pada ngga ada satu orangpun yang tahu. Termasuk pengawasnya dan temen-temen sesama CS. Si mas suami sih kalem aja, dia bilang yang penting udah tau orangnya. Kalo sampai besok dia ngga balikin hpnya baru kita samperin rumahnya atau laporin ke polisi. Pulang ke rumah hari itu udah malem banget. Bahkan kepala kantor malah mau nganterin aku pulang, cuman aku tolak.

Rabu, 24 April 2013

Pagi-pagi aku berangkat sambil berharap hp itu udah ada di meja atau di laci. Tapi ternyata NGGA ADA. Coba sabar-sabarin tapi hati udah dongkol banget. Sampai waktu aku selesai sarapan. Ternyata di ruangan Kasubbag Umum udah banyak banget orang. Pengawas CS dan seluruh CS dikumpulin. Tapi si oknum masih ngga mau ngaku dan menyangkal. Akhirnya sampai titik temu kalo dia balikin hpku, masalah ini bakal selesai dan ngga lanjut ke polisi. Pengawasnya tiba-tiba bilang kalo siang nanti hp itu PASTI balik gimana pun caranya. Lhoh kok iso? Tadi ngga ngaku padahal..

Singkat cerita, siangnya hpnya dibalikin, tapi sim cardnya udah dibuang. Udah aku suruh nyariin lagi sepanjang jalan pulang kemaren tapi tetep ngga nemu. Yaudahlah.. Alhamdulillah masih rejeki aku itu hp.. Meskipun malemnya pulang kantor aku harus ke Dago buat minta nomor baru, yang penting semuanya udah beres dan semoga ngga akan terulang lagi. Alhamdulillah sekali Allah masih sayang sama aku..

P.S. Si oknum itu sekarang masih kerja di gedung ini, tapi emang dipindahin udah ngga bersihin ruangan KPPN lagi. Sebenernya kasian juga sama dia soalnya emang si bapak itu pendiam dan rajin ibadahnya. Ya emang bener katanya dia lagi khilaf waktu itu. Emang sih bukan kesalahan dia semuanya, aku juga salah udah teledor ninggalin hp sembarangan. Kaya kata Bung Napi, kejahatan ada bukan hanya karena ada niat, tapi juga karena ada kesempatan. Cuma yang aku sesalin, kenapa dia awalnya masih ngga ngaku ya?

Beneran kaya roller coaster banget minggu ini. Dari yang awalnya happy-happy dan melambung tinggi trus tiba-tiba aja jatuh anjlok ke titik paling bawah. Ya emang semuanya ini rahasia Allah, aku sekarang cuma bisa introspeksi diri aja dan  harus tetep bersyukur karena masih dilindungi Allah…

Salaaam.. :)

Lost in Bandung

Lost di sini literally kesasar lho. Baru setengah bulan di Bandung ini saya udah kesasar dua kali lho. DUA KALI. Ngga tanggung-tanggung.

Yang pertama pas habis nganterin mas ke stasiun malem-malem. Siangnya udah ngapalin jalan sama mas dan berasa aaah gampiiil..
Terus ngga tau kenapa pas naik motor sendirian itu saya kelewatan belokan, yang harusnya belok kiri saya malah lurus. Udah tau kelewat, logikanya kan saya harus belok kiri di jalan kecil sesudahnya. Tapi saya malah lempeng aja terus. Mau balik juga ngga mungkin, secara jalannya searah. Tidaaak.. mulai panik pas ngelewatin pasar-pasar (yang belum pernah dilewatin sebelumnya), mana gelap banget kan? Trus malah lewatin jalan yang menurut saya itu ngelawan arah dari yang seharusnya.
Binguung.. mau buka gmaps tapi parno. Trus mampir ke mini market di situ, beli air mineral dan nanya ke penjaga tokonya. Dikasih tau jalan tapi malah jadi muter-muter. Di jalan ketemu mini market yang gede dan terang banget, parkir, trus buka gmaps. Eh kok sinyal internetnya cupu. Terpaksa nanya lagi sama mba-mba penjaga toko ternyata dia ngga tau. Saya disuruh nanyain ke abang-abang martabak di depan, tapi saya ngeri. Alhamdulillah banget mbanya mau nanyain dan ternyata abang martabaknya baik dan ngasih tau jalan yang bener. Sampai kos langsung berbaring di kasur, badan udah dingin semuaaa…

Trus yang kedua pas habis nganterin temen kantor ke kosnya, saya keluar gang langsung belok kiri. Secara saya taunya kantor saya itu arahnya ke kiri. Pas belok udah pede banget, tau-tau diteriakin orang. Baru nyadar kalo saya ngelawan arah. Jalannya searah lagi ternyata. Doeeeng..
Trus muterin motor, salahnya saya ngga belok lagi ke gang temen saya tadi malah jalan lurus sampai mentok. Ternyata eh ternyata jalannya searah lagi dong, tapi ke kiri lagi. Padahal saya maunya balik ke kanan lagiiii.. alhasil nyasar deh. Sampai ke dalam perumahan-perumahan gitu. Akhirnya berhenti di depan mesjid dan nyari petunjuk arah di gmaps sambil diliatin jamaah sholat magrib. ;-(
Thanks to gmaps, saya ikutin petunjuk jalannya satu persatu sambil sesekali berhenti buat ngecek lagi, gitu terus sampai kos. Akhirnya agak pinteran dikit kamu, Nin.

Gile yaaa.. Baru beberapa hari di sini aja udah nyasar mulu. Rekooor..
Yah moga-moga jangan sampai nyasar-nyasar lagi ya buuu.. Tobaaaat…

Jalan-Jalan ke Jakarta

Masih lanjutan dari cerita sebelumnya, hari terakhir liburan Idul Adha saya dan suami dapat penerbangan pagi dari Solo ke Jakarta. Sedangkan penerbangan saya dari Jakarta ke Banjarmasin masih sore harinya. Tujuannya apalagi kalau bukan wisata kuliner!!

Mungkin pada komentar ya, wisata kuliner ke Jakarta mau nyari apaan? Eitss.. Jangan salah, justru di Jakarta banyak banget tempat makan yang belum tereksplor sama saya. Yaiyalah, emang sapa situ? Pak Bondan??

Jadi wisata kuliner ke mana kita? Karena saya udah biasa tu makan makanan di pinggir jalan, di warteg, di warung Padang, wooh sering banget deh. *sombong* Makanya saya sekali-kali pengen tu ngerasain makan di tempat yang beda. Ke mana kita??? Nanny’s Pavillon. Hahahaha.. Kalau orang lain udah pada bosen makan makanan mahal trus mau nyobain makan di pinggir jalan, saya kebalikannya. Anti mainstream khaaan??? :lol:

Setelah berbekal gugling akhirnya saya ngajakin suami untuk makan di Nanny’s Pavillon Bathroom di Pacific Place. Kenapa milih di sini? Ya ngga papa dong. Masalah buat lo?? :p

Pas turun taksi *bukan pamer, tapi emang ngga punya motor* di depan PP, bingunglah kita, masuknya dari mana ya? Maklum, kita kan udah terbiasa ngemall tu di Atrium Senen, jadi mana level ngemall di PP? *mulai stress* Entah kenapa ya, kalau masuk ke tempat yang terlihat ‘mahal’ gitu saya suka mengkeret sendiri. Perasaan udah ngepol deh dandanannya *tapi boong* tapi jiper aja gitu sama om-om dan tante-tante yang pake kaos dan celana pendek. Padahal kalau sama-sama ketemu di pasar saya ngga jiper lho. Serius!

Udah ah, daripada ngelantur ngga karu-karuan, mending langsung saya jembrengin aja foto-fotonya ya.. Kan lagi ujan-ujan gini enak banget tuh ngeliat gambar makanan sambil ngiler.

STOP! Jangan mulai ngiler dulu. Yang ini bukan foto makanan..

Ini pesenan saya, namanya Kimberly’s Sausage Green Pasta kalo ngga salah. Kalau salah maapin ye..

Yang ini pesenan suami, namanya Uncle Harold’s Steak Pasta kalau ngga salah juga. :D

Desert pilihan kita berdua. Chocolate Waffle apa gitu.. Lagi-lagi lupa. Maap..

Minumannya kita pilih yang netral aja. Chocolate milkshake. Soalnya takut ngga doyan kalau pilih yang aneh-aneh.

Yang saya suka dari Nanny’s ini adalah konsep restorannya yang beda-beda. Di Gancit temanya Sewing Room kalau ngga salah, trus ada yang temanya teras, kandang, dan lain-lain. Pemiliknya ini kreatif banget dan niat banget deh. Attention to the detail.

alas makannya lucu kaan?

Karena temanya Bathroom, tempat duduknya pun toilet duduk. Lucuuu..

Trus gimana rasa makanannya? Chocolate wafflenya enaaaak.. Tapi tetep yang ngabisin si mas suami. Kalau Kimberly’s Sausage nya sih enak.. sosisnya. Kalau rasa pastanya agak aneh di lidah kampung saya. Mungkin efek daun-daun yang bikin warna ijo itu kali ya? Kalau pesanan suami sih lebih Indonesia menurut saya. Karena ngga tau kenapa, apa karena kebanyakan makan daging pas hari sebelumnya, tapi rasa saus steak pastanya miriiip banget sama rasa sate. Yup. Bener banget SATE. Tapi ya overall lumayanlah ya, kalau mau makan dengan suasana yang cozy gitu mungkin di sini bisa jadi pilihan.

Pas keluar dari restorannya, suami nanya, gimana? Masih mau ke sini lagi? Dan langsung aja saya jawab dengan tegas. Ngga. Tapi kalau ada yang nraktir sih boleh yaaa…  Iya ngga mas suami? *wink*

Salaaaam.. :D

Liburan ke Tawangmangu

Liburan Idul Adha kemaren, ups bukan kemaren ya? kemaren kemaren dan kemarennya itu, saya dan suami pulang ke Solo untuk menebus kangen sama orang rumah karena Idul Fitri ngga mudik ke sana. Tiketnya ya so pasti udah dibeli dari jamannya promo GA dong ya? Bahkan lebih duluan beli tiket itu daripada tiket Idul Fitri. Lumayan banget lho, Jakarta-Solo cuma 250ribu saja. *bukan promosi* Padahal kereta bisnis aja udah 200ribuan lebih pas tanggal itu. Jadi ke mana aja kita selama di Solo? Bukannya ngabisin waktu di rumah, saya dan suami malah ngelayap ke Tawangmangu. Hihihi.. Kan mas belum pernah ke Tawangmangu dan dia udah dikompor-komporin sama saudara saya setelah nikahan kemaren untuk bulan madu *uhuk* ke sana, jadilah kita memutuskan untuk survei tempat bulan madu kedua jalan-jalan ke Tawangmangu. Kita berangkat dari rumah pagi dan memutuskan naik motor. Ya mau naik apalagi sih? :lol:

sawah sepanjang perjalanan Karangpandan-Tawangmangu

Kata Suami : “Ngapain jauh-jauh ke Bali ngeliat sawah? Di sini banyak tuh.” *langsung pingsan*

horeee.. udah keliatan gapuranya..

Setelah masuk gapura Selamat Datang itu ternyata masih lumayan jauh juga buat ke Air Terjun alias Grojogan Sewu ini. Tapi beruntung banyak papan petunjuk di sepanjang jalan sehingga kami ngga kesasar. Maklum meski udah pernah ke sana, saya kan selama ini cuma jadi penumpang dan terima beres aja, jadi mana tahu arah-arah jalan. :p

akhirnya sampai juga..

Bangunan atap cokelat dengan list hijau itu loket penjualan karcis masuk. Harga karcis masuknya.. hmm.. sekitar.. hmm.. lupa. :p Pokoknya setelah beli karcis dan masuk ke area wisata ini, jangan bahagia dulu karena air terjunnya masih jauuuh ngelewatin banyak tangga batu.. Dan satu tips buat cewek-cewek kece di luar sana, sebaiknya pakai sandal trepes atau flat shoes yaaa.. Jangan sekali-kali nyoba pakai high heels. Trust me!

masih seger tampangnya..

Bukan saya yang minta difotoin lho yaa.. :p

Ada yang aneh ga sih sama pohonnya? Kenapa suami fotoin pohon ini ya?

Setelah perjalanan yang jauh dan lumayan melelahkan menuruni tangga-tangga batu ini, akhirnya kami mendengar suara gemericik air dan taraaaa.. Alhamdulillah air terjunnya udah kelihatan..

akhirnya…

ular cobra muncrat..

hayooo ada yang bisa baca aksara Jawa-nya ngga?

saya perjelas deeeh.. :p

Grojogan Sewu

lagi galau ya mba?

aiih.. masnya..

bibirnya kenapa mas?

Setelah puas “keceh” (main air) dan ngga lupa foto-foto, kita memutuskan untuk pulang karena hari beranjak siang.  Ngga lupa kita mampir di warung sate kelinci yang masih satu area sama lokasi air terjun sambil nyelonjorin kaki. Fyi, di Tawangmangu ini emang terkenal banget sama kuliner sate kelinci. Tapi kalau menurut kami sih rasanya sama aja kaya sate ayam.

sate kelinci

Setelah agak-agak adem, kita lanjuuut naik lagi. Beda sama pas berangkat, karena kita naik tangga yang pastinya jauh lebih berat jadi kita ngga sempet foto-foto lagi. Gimana mau foto? Orang baru naik beberapa anak tangga habis itu berhenti dan duduk kecapekan trus baru lanjut lagi. Berulang-ulang terus sampai akhirnya sampai ke atas.

antara mau senyum dan mau pingsan..

diperjelas lagi.. T.T

Apaaaaa??? 1.250 anak tangga? Alamakjang.. Pantesan kaki ini rasanya mau copot. Jadi inget kata-kata saya pas ditanyain suami waktu berangkat. “Kenapa disebutnya Grojogan Sewu (Air Terjun Seribu)?” trus saya santai aja jawab “Karena lewat seribu anak tangga kali.” Padahal itu saya ngarang abis dan ternyata beneran lebih dari 1000 anak tangga.. *pingsan*

bahagia banget ngeliatnya.. kaya ada beban terlepas dari pundak.. hmm.. Okay, saya lebay. :p

Huffh.. selesai sudah perjalanan saya dan suami ke Tawangmangu. Next time kalau ke sini lagi ngga usah ngajakin turun ke Grojogan Sewu ya sayaaang.. Tapi kalau digendong sih boleh-boleh aja. :lol:

Salaaam.. :D

(Motor)Bike to Batakan

ayunan

Bulan lalu mas ndud dapat tugas Dinas Luar untuk survei ke Banjarmasin selama seminggu. Mas sengaja milih pulang-pergi Pelaihari-Banjarmasin demi bisa bobok bareng istri tercinta. Jadilah kita jalan-jalan naik motor ke Batakan pas hari Sabtunya. Yay!!!

the sandals

ada banana boat nya juga lho..

celana batikkuuu.. *salah fokus*

lovely hubby.. :*

sayang banget kotor..

tega bener deh pada buang sampah sembarangan..

Sebenernya pantai ini sih termasuk kategori lumayan untuk pantai di Kalimantan Selatan (jangan bandingkan dengan pantai di pesisir selatan Jawa atau malah di daerah timur Indonesia). Tapiii sayang seribu sayang kotor banget cyiiin… Mungkin kesadaran orang-orang di sini masih kurang dan pengelolaan Dinas Pariwisata juga masih jauh dari kata baik. Padahal untuk masuk kawasan Batakan ini sudah harus bayar retribusi sekitar Rp3.500,00.

Terus ada yang unik waktu kita lagi makan bakso di salah satu warung. Ada “temen” kita yang ternyata kehausan dan kepengen minum es kelapa muda.

kambingnya pengen minum es kelapa juga tu.. :p

tu kan bener.. sampe ngajakin emaknya juga..

eh, yang ini bukan kambing lho ya.. *sambil mendelik* gimana posenya? so sweet kan??? *agak maksa*

Dan yang terakhir kan judulnya aja (motor)bike to Batakan, ngga afdol dong kalo ngga ada foto perjalanannya? Biar ngga dikira hoax doang ni saya kasih foto-fotonya. Enjoy..

jauuuh…

ada siapa tu di spion? :D

bukit gundul..

Tugu Batakan. Saksi sejarah pertempuran melawan penjajah yang masuk lewat Batakan. *sotoy dikit*

taraaaa… it’s us!!!

Gimana? Seru kan perjalanan kita? Kalo ngga seru ngga mungkin baca sampai akhir dong ya? *nyengir* Sampai jumpa semua..

Salaam.. :D

Mudiiikk..

Lebaran kemaren jadi lebaran pertama yang saya lewatkan bukan di Solo atau Wonogiri atau Pulau Jawa. Yes, setelah sah menjadi istri, saya untuk pertama kalinya diboyong ke kampung halaman mas di Langsa, Aceh.

Tanggal 17 Agustus jam setengah 4 pagi, setelah sahur nasi warteg seporsi berdua karena semua nasi padang di sekitar kos mas udah pada tutup kita geret-geret koper buat nyegat taksi di jalan raya. Itupun setelah semalaman telepon taksi dan ngga ada yang mau jemput dengan alasan penuh. Sampai di bandara, kita sholat subuh dulu, trus check in yang ngantrinya cukup bikin puasa batal saking panjangnya. Padahal subuh-subuh gitu udah banyak aja orang di bandara. Penerbangannya sendiri Alhamdulillah lancar, sampai di Medan pun on schedule.

Tapi yang perjuangan lagi tu nungguin bagasi di bandara Polonia, lama banget. Mana bandaranya kan kecil gitu ya, ditambah banyak banget orang, jadinya sumpek pek pek. Perjuangan belum selesai sampai di situ. Mas nyoba telepon travel langganan ke Langsa, tapi apa katanya? Penuh. Yes. Lengkap sudah. Setelah dapat bagasi, kita keluar dan disambut supir-supir taksi yang banyak banget. Trus mas ngomong sama salah satu supir taksi gitu dan berakhir dengan kita naek taksinya. Di situ saya masih belum tau rencana mas apa, soalnya saking capek dan keselnya mungkin, mas udah pasang tampang super bete dan diem terus gitu. Setelah udah lama di taksi, baru saya berani nanya, dan ternyata kita menuju ke salah satu pangkalan bus. Sampai sana mas doang yang turun sementara saya tetep di taksi. And you know what? Bus ke Aceh tinggal yang jam 1 siang, itupun duduk di paling belakang. Padahal kita ke sana sekitar jam 10. Terang aja mas ngga mau, trus supir taksinya ngantar ke jalan super padet *lupa namanya* dan turun nanyain apa masih ada angkutan ke Langsa. Alhamdulillah masih ada. Jadi kita naik apa? Kita naik Jumbo, mobil angkutan mini bus yang daya tampungnya sekitar 15 orang termasuk supir. Karena lebaran, banyak penumpang yang butuh angkutan sementara mobilnya kurang, jadilah kita kaya pepes selama perjalanan Medan-Langsa yang kurang lebih selama 4 jam. Capeeeek.. Pegel banget sebadan. Mana saya ini parnoan banget kalo di angkutan umum gitu. Jadilah kita memutuskan gantian tidur, saya dulu tidur baru mas. Tapi masnya malah ikutan tidur juga jadi saya akhirnya ngambek dan ngga mau tidur lagi sampai Langsa sambil nahan pipis. Sampai di Langsa, kita masih harus naik becak motor sampai rumah.

Besoknya mas ngajakin saya buat ke Kuala Langsa ngeliat laut. Ngga ada yang terlalu menarik sih di sini, karena emang bukan pantai gitu, tapi pelabuhan. Trus kita mampir ke tempat pelelangan ikan dan… sepi. Secara masih bulan puasa juga kan? Jadi kita cuma ngeliat nelayan-nelayan narik peti-peti ikan gitu dari kapal.

Habis itu jalan-jalan ke pasar sama mas buat beli kepiting. Yay!!! Dan pas nyari di bagian ikan-ikan gitu, nemu ini..

ikan tapak sepatu

Jadi gimana rasanya lebaran di tempat suami? Awalnya, excited. Secara belum pernah menginjakkan kaki di Pulau Sumatera dan sekarang bisa berlebaran di Serambi Mekkah pula. Tapi itu tidak berlangsung lama.. Pas malam takbiran sih mulai sedih, biasanya malam takbiran bareng ibu, bareng kakak, bareng eyang, bareng keluarga besar dan sekarang harus takbiran di rumah ‘baru’, suasana baru, dan dengan keluarga baru. Tapi kesedihan itu ngga berlangsung  lama karena teralihkan dengan bantuin ibu mertua masak dan malamnya jalan-jalan sama suami keliling kota. Sempet nelepon sih sorenya, kirain ibu lagi nangis inget anak perempuan satu-satunya ngga pulang pas lebaran, eh ternyata malah ibu lagi jalan-jalan sama keluarga besar. *melipir*

Besoknya, habis sholat ied, tiba-tiba keinget tradisi di rumah tu eyang duduk di kursi trus kami sekeluarga besar urut dari yang tertua gantian sungkem ke eyang dan lanjut ke pakde bude sampai ibu sebagai anak terkecil. Pokoknya lebaran di rumah Solo tu pasti ada adegan nangis-nangisnya, jadi beneran berasa lebaran, beneran berasa maaf-maafan gitu. Tapi di rumah Langsa ini sehabis sholat ied kita cuma salaman aja sama ayah dan ibu mertua dan sama satu abangnya suami sambil berdiri gitu, sementara abang yang satunya belum datang juga ke rumah, jadi ngga yang ngumpul bareng-bareng sungkeman kaya di rumah gitu. Bedanya lebaran sama hari-hari biasa di sana cuma banyak keluarga dari mertua yang datang silaturahmi, trus tiap bikinin minum saya dikenalin sebagai ‘dara baroe’ aja gitu. *malu*

Saya di Langsa ini malah berasa liburan aja gitu, soalnya suami dengan excitednya ngajakin istrinya muter-muter keliling kota, nunjukin ini SDnya dulu, ini SMPnya dulu, trus yang belum kesampaian sih ke SMAnya, karena letaknya di luar kota. Next time ya mas..
Siang setelah sholat ied dan silaturahmi ke tante yang rumahnya di depan rumah, saya dan mas ndud kabur keluar buat nyari makanan. Jadi kan selama di Jakarta udah pernah tu nyicipin Mie Aceh di beberapa tempat, trus sekalinya di Aceh, kita langsung capcuslah nyobain di tempat asalnya.

Lebaran hari kedua, saya dan mas udah ngga ada agenda apa-apa. Jadilah kita kabur lagi ke Kuala Langsa buat makan.. Mie Kepiting!!!

udah dimakan dikit mienya, baru inget kalo belum difoto..

Selama di Langsa tu saya makan kepiting SETIAP HARI. Dari mulai sup kepiting, kepiting goreng, sampai mie kepiting semua saya makan. Sampai-sampai dikatain mas ‘manusia kepiting’. Habis kalap banget, murah banget harga kepitingnya. Kemarin beli 1,8 kilo cuma 60ribu aja gitu.. Kalaaaap..

Malamnya diajakin keluarga abang makan sate matang bersama anak-anak kicik nan lucuu..

kakak kayla yang centil banget..

yang difoto dek zizie yang pose kakaknya..

Hari terakhir di Langsa udah ngga sempat ke mana-mana lagi karena pagi-pagi udah dijemput travel buat ke Medan dianter ayah dan ibu mertua. So sweet.. Jakarta, i’m coming!!! Tapi delay 3 jam ternyata.. Sampai kos mas jam 3 pagi aja.  Hufffh..

Jadi kapan ke Langsa lagi? Hmm.. Doakan kami ya teman-teman, semoga ada rejeki lebih tahun depan jadi bisa nengokin mertua lagi ke Langsa sekalian mampir ke Banda Aceh dan SABANG!!! Yay!!! Insya Allah yaaa..

Jadi, tahun ini kalian pada mudik ke mana??

Salaaam.. :D

Weekend Kemarin..

Sabtu Minggu kemarin saya menghabiskan waktu dan mengisi kesendirian saya *curcol* dengan nonton DVD Korea yang udah dibeliin mas dari jaman kapan tahu tapi belum sempet saya tonton. Setelah melakukan pergumulan batin yang cukup lama akhirnya pilihan saya jatuh kepada satu serial berjudul Myung Wol : The Spy. Kenapa saya pilih film ini? Alasannya cetek banget. Karena saya tertarik sama covernya yang lucu.

Pemain-pemainnya juga lucu-lucu. Pemeran utama yang memerankan Han Myung Wol adalah Han Ye Seul. Cantik banget deh. Ya, sebelas dua belas sama saya sih.. *dalam mimpi*

Trus pemeran utama cowoknya Kang Woo diperankan oleh Eric. Kalau saya sih ngga gitu suka ya sama si Eric ini, kurang ganteng gitu kalau jadi super star.

Pemeran cowok satu lagi ni yang bikin saya klepek-klepek dan pengen terus nonton drama ini. Karakternya cool banget. Bikin meleleh. Apalagi pas di episode-episode terakhir kan dia sering senyum, beneran bikin hati ‘cessss’. *sungkem sama mas ndud*
Lee Jin Wook sebagai Choi Ryu.

mak nyessss…

Biasanya di setiap serial drama Korea kan ada 2 cowok dan 2 cewek ya? Cewek satunya pasti jahat banget. Yang saya suka dari serial ini adalah pemeran cewek ‘antagonis’nya ngga terlalu jahat. Malahan cute menurut saya. Pemerannya Jang Hee Jin sebagai Joo In Ah.

Sedikit bocoran ceritanya ya, jadi si Han Myung Wol dan Choi Ryu itu adalah anggota Special Agent dari Korea Utara. Awalnya sih si Myung Wol ini cuma disuruh nemenin anak dari jenderalnya yang adalah fans berat superstar Korea Selatan Kang Woo yang lagi konser di Singapura. Sementara si Choi Ryu ini punya misi rahasia mencari 4 buah buku. Myung Wol disuruh si anak jenderal buat minta tanda tangan Kang Woo yang akhirnya gagal, malahan dia sempet ngelawan Choi Ryu waktu ngelindungin Kang Woo.

Setelah tahu kalau dia udah nglukain Choi Ryu, akhirnya si Myung Wol ini berinisiatif datang ke Korea Selatan diam-diam buat ngerebut buku di tangan Kang Woo. Tapi akhirnya misi berubah jadi menikahi Kang Woo dan memboyong Kang Woo ke Korea Utara buat jadi artis di sana. Semua rencana itu gagal saat Han Myung Wol ini jatuh cinta sama Kang Woo, sementara Choi Ryu ternyata diam-diam mencintai Myung Wol dari jaman dia kecil.

Pas episode terakhir, saya seneng banget karena mengira serial ini berakhir sedih saat Myung Wol dan Choi Ryu kecelakaan mobil dan meledak. Tapi harapan saya musnahlah sudah waktu ada tulisan ‘satu tahun kemudian’ dan sedihnya ternyata serial ini berakhir bahagia (seperti serial Korea lainnya). Padahal saya bener-bener berharap si Myung Wol bakalan jadi sama Choi Ryu atau setidaknya mati bareng gitu. Kecewa..

Tapi overall, serial ini lumayan bagus. Ceritanya juga ngga menye-menye terus, ada berantem-berantemnya. Dan yang paling saya suka adalah cara Choi Ryu menunjukkan rasa cintanya yang ngga too much tapi so sweet banget. I love this film. I love Lee Jin Wook..

Salaaam.. :)

All pictures taken from here

Lost in Jogja

Masih inget kan di postingan yang ini saya cerita kalau liburan kemaren saya mampir ke Jogja? Nah, kan udah diceritain ya kemaren kalau saya muter-muterin Kota Jogja seharian? Seumur-umur saya tinggal di Solo, baru itungan jari saya maen ke Jogja. Padahal jarak tempuhnya cuma sejaman naek motor atau naek Prameks. Jadi.. saya ngga ngertilah seluk-beluk kota Jogja. Taunya cuma stasiun, bandara, sama Malioboro. Bersyukurlah saya ada yang menciptakan gugel maps yang menuntun saya ke pelosok-pelosok Jogja tanpa tersesat.

Karena alasan utama saya ke Jogja kan udah saya ungkapin tu di post sebelumnya, sekarang saya mau cerita tentang ketersesatan saya ke Il M*ondo Pizz*a. Setelah tiga kali bolak-balik ke sini nungguin restonya buka, akhirnya si resto ini buka sekitar jam setengah 1an lebih. Btw, kami jadi pelanggan pertama lho. Di depan pintu ada meja kasir, ada beberapa meja tempat makan juga di tengah, trus di sebelah kiri itu dapurnya. Konsepnya kebuka gitu, jadi kita bisa ngeliat adonan sama topping pizzanya pas dibuat. Pas masuk kita langsung dipersilakan ke atas. Overall, konsep restonya lumayan oke ya. Retro-retro gitu. Dindingnya belum disemen, jadi masih keliatan batu batanya gitu. Di atas, ada banyak poster-poster jadul gitu, trus ada foto-foto jadul juga, kerenlah pokoknya.

Karena tertarik sama konsep restonya, kita langsung ngga sabar buat pesen makanan. Pas dikasih menu, bingunglah kita, maklum wong ndeso! :p Tapi di situ ada sih tulisan di bawah namanya, komposisinya apa aja gitu. Saya lupa pesen apa aja waktu itu, tapi saya bakal pajang aja foto-fotonya biar pada ngiler.

Salaaam.. :D

(Not) Quick Update

Rasanya kalau udah disuruh masuk kantor lagi setelah liburan seminggu di rumah itu pasti berat banget. Bahkan saya pun sempet nangis bombay di bandara gara-gara mau pisah (lagi) sama mas ndud. Jadi, siang ini saya mau cerita-cerita ngapain aja saya seminggu kemaren.

Jumat sore, 11 Mei 2012
Setelah reschedule tiket yang tadinya berangkat tanggal 16 Mei dimajuin jadi tanggal 11 Mei karena ijin cuti 3 hari disetujui, dan hasil merayu Ibu Kepala Seksi yang membuahkan sebuah surat tugas, saya berhasil kabur dari kantor jam setengah 3 buat berangkat ke bandara. Naek Sr*iwijaya ke Semarang jam 17.30 WITA dan sampai di bandara Ahmad Yani sekitar jam 18.30 WIB dan meneruskan perjalanan ke Solo naek bus patas Semarang-Solo setelah muter-muter sama sepupu dari bandara ke Banyumanik sekitar sejaman. Sampai di Solo, dijemput Ibu sama mas dan berbuah makan malam super telat di bebek goreng. *udah lupa sama diet*

Sabtu, 12 Mei 2012
Bangun telat dan mandi buru-buru buat jemput mas ndud di Stasiun Balapan. Setelah membiarkan mempersilakan mas ndud mandi dan istirahat bentar, langsung ngajakin sekeluarga makan pagi bareng. Di tempat makan itu ternyata ada becak-becakan dan maenan anak-anak gitu. Akhirnya kita pun maen-maen becak, ayunan, naek kereta-keretaan (ngga inget umur), dan ngga lupa foto-fotolaaah.. Hahaha. Siangnya kita ke PGS (Pusat Grosir Solo) dan BTC (Beteng Trade Center) buat nyari batik buat mas ndudku yang ternyata bertambah genit. Pas perjalanan pulang, tiba-tiba saya ngerasa keluar keringet dingin dan mual-mual. Biasanya ini tanda-tanda saya mau pingsan. Saya ini sering banget pingsan tiba-tiba bahkan pernah pingsan pas lagi naek motor sendiri. FYI, waktu maen-maen ini, saya naek motor sendiri dan mas ndud boncengan sama ibu. Akhirnya saya minta ibu buat mampir makan Selat Solo sekalian istirahat. Pulangnya ibu telepon saudara sepupu buat ngeboncengin ibu naek motor ke rumah sementara saya boncengan sama mas ndud. *sedih udah ngerepotin orang lagi* Malemnya, si calon pengantin sibuk ini ternyata ada janji sama perias buat fitting kebaya. And guess what? Kebayanya ngga muat!! Baguuuus!!! *pingsan* Karena kasian ngeliat calon istrinya yang sedih, akhirnya ditraktir mas ndud Hokben di Paragon. Nom nom nom.. Kencan juga akhirnya. :p

Minggu, 13 Mei 2012
Tadinya hari ini mau ke Jogja buat pesen cincin nikah di sebuah tempat bernama SS. Tapi ngga jadi karena males panas. Akhirnya kita memutuskan untuk nonton aja film paling fenomenal abad ini. The Avengers!!! Akhirnyaaa kesampaian juga nonton si abang ‘Iron Man’ dkk. Habis nonton The Avengers inilah akhirnya saya menyadari bahwa saya mencintai pria lain selain mas ndud. Dia adalah om Robert Downey Jr. *ketjup*

Senin, 14 Mei 2012
Senin pagi saya dan mas ndud memutuskan untuk pergi ke SS tempat cincin itu. Udah ketemu sama alamat yang ditunjukin sama gugel maps yang mana tempatnya agak terpencil, tapi kok bentuknya rumah ya? Setelah nanya-nanya, ternyata si toko itu pindah ke Kota Gede. Masya Allah, cobaan calon pengantin banyak banget yah? Berbekal gugel maps lagi, kita ke Kota Gede, dan apa yang terjadi? Tokonya tutup. Kita telepon yang punya toko, dia bilang buka di atas jam 1. Padahal kita udah di sana jam setengah 11an. Baiklah, kita jalan-jalan dulu ya. Saya tiba-tiba inget ada acara di Tr*ans yang pernah bahas tentang Il M*ondo Pizz*a (IMP), waktu itu saya pengeeen banget nyobain calzone-nya jadi kita cari-cari lagi pake gugel maps. Pas udah ketemu, ternyata masih tutup dongs. Mereka bilang baru buka jam 12 lebih. Kita akhirnya muter-muter dulu keliling Jogja, yang menghasilkan satu buah pashmina cantik berharga lumayan. *kekep dompet* T.T Pas jam 12 kita balik lagi ke IMP, eh kok belum buka juga. Sabaaar, capeng sabar auranya keluar. Akhirnya sholat dulu di masjid deket situ. Kelar sholat, balik situ lagi, belum buka juga. Ck. Muter-muter lagi, balik lagi, baru buka. Hufh.. Tempatnya sih lumayan ya, retro-retro antik gitu. Ntar deh dipost di postingan yang berbeda aja ya. Kelar makan, balik ke Kota Gede, dan eng ing eng.. masih tutup aja tu toko. Akhirnya ngambeklah kita berdua dan balik ke Solo dengan tangan hampa. Pas mampir di pom bensin, si empunya toko cincin itu nyuruh kita balik lagi setengah jam lagi atau nanti malem aja. Yang bener aja dongs? Solo-Jogja itu jauh cyiiin..

Selasa, 15 Mei 2012
Hari ini hari paling puadet dalam sejarah perliburan kali ini. Gimana ngga? Pagi-pagi kita udah siap-siap maen ke Percetakan Rochmat buat ngambil undangan sekitar 150 biji buat dibawa ke Semarang besok harinya, trus lanjut ke Nonongan buat nyari kotak seserahan *ceritanya si calon pengantin sotoy ini mau gaya-gayaan ngerangkai sendiri*, habis itu maen ke tempat (calon) fotografer yang udah dihubungin lewat facebook, tapi ternyata si fotografer itu agak kurang profesional ya.. Dia bilang itu alamat studio dan gallery nya, tapi kita udah muter-muterin jalan itu tetep ngga nemuin plang nama studionya. Setelah nelpon lagi, ternyata eh ternyata itu rumahnya saudara-saudara.. Dan di situ ngga ada contoh gambar sama sekali. Dia bilang portofolionya lagi dibawa temennya dan nanti akan dianter ke rumah saya. Karena kasian, akhirnya saya bilang, nanti malem saya yang dateng lagi aja ke situ. Daaan, setelah disamperin malem-malem, saya cuma ditunjukin foto-foto di laptop. Yup, di laptop!! Hmm.. Pas pulang, inget-inget lagi semalem pernah lewat L apa foto gitu, setelah nyasar-nyasar dikit, eh ketemu dong studionya. Langsung ketemu sama si empunya yang ternyata ehm ganteng, dan hasil fotonya pun mas ndud suka. Belum di-deal-in sih karena masih nunggu restu ibu. Tapi Insya Allah kita berjodoh ya mas ganteng, berjodoh buat difoto dan memfoto tentunya yaaa..

Rabu, 16 Mei 2012
Setelah semaleman begadang bikin label undangan, berhasil juga bangun pagi-pagi *setelah si ibu dan mas teriak-teriak tentunya* buat siap-siap ke Semarang. Sekitar jam 11 baru sampai di rumah adiknya Eyang di Semarang, di mana anaknya (baca : tante) mau nikah dan ibu didaulat jadi pengganti ibunya, padahal acara siraman endebra-endebre itu mulai jam 1 siang lho. Alhasil grusak-grusuk semuanya dan saya pun ikut bantu-bantuin nyiapin snack yang ternyata masih belum siap. Setelah rangkaian acara siraman dan kumpul ibu-ibu tradisi di sana, ibu saya tarik-tarik buat ke penginapan karena mas ndud udah kecapekan dan ngambek. Bahkan malamnya pun cuma saya dan ibu yang dateng ke acara seserahan tante. Mas dan mas ndud? Jangan harap. Semuanya molor.. :lol *digepuk sandal*

Kamis, 17 Mei 2012
Inilah hari H acara pernikahan tante saya, paginya ibu udah dijemput subuh-subuh dari penginapan. Di mana sayanya masih molor dengan syahdunya. Sekitar jam 6an saya dan mas ndud jalan-jalan ke sekitar penginapan sambil nyari-nyari warnet atau tukang printing *apa sih sebutannya?* yang udah buka. Untungnya penginapan kita deket sama kampus UNDIP bawah ya, jadi kita pun berhasil ngeprint label undangan dan balik ke penginapan buat nempel-nempelin label. Sounds romantic kan? Habis selesai nempel-nempel, beres-beres, check out, kita capcus ke rumah tante lagi. Acara hari itu akad nikah jam 9 lebih dikit, trus lanjut ke gedung buat resepsi. Kelar asar, kita pulang ke Solo tapi mampir bentar ke rumah Pakde karena Eyang putri saya kebetulan lagi di situ. Lanjut perjalanan ke Solo, sampai Karangjati mampir lagi ke rumah sepupu yang udah lama ngga ketemu buat numpang sholat. Dan saya berhasil menjarah DVD Korea punya sepupu saya itu. :p

Jumat, 18 Mei 2012
Harusnya temen se-genk saya pas kuliah akad nikah hari ini di Semarang juga, tapi saya absen dulu. Berniat dateng pas resepsi aja besok karena mas ndud pengen kencan lagi hari ini dan ngajakin nonton filmnya Johny Deep. Seharian beneran ngabisin buat kencan berdua. Serasa jaman kuliah dulu, setiap hari bareng-bareng.. *nangis*

Sabtu, 19 Mei 2012
Sabtu pagi rencana mau berangkat ke Semarang (lagi) jam 7, tapi ya gitu deh karena pasangan sama-sama males jadinya baru berangkat jam 8 kurang. Untung aja sampai di terminal setelah nitipin motor, kita langsung dapet bis. Long story short, sampai di tempat kondangan setelah nyamperin temen se-genk yang lain di hotel, kami bareng-bareng masuk. Dekorasinya bagus, nuansa putih ungu gitu. Mereka ngga pake adat-adat gitu, jadi dekor pelaminan juga nasional modern. Pengantin cowo pake beskap ungu tua dan pengantin cewenya cantik banget pake kebaya ungu. Makanannya banyak, tamunya juga banyak banget jadi agak padet. Souvenir nikahnya gelas panjang yang ada gambar-gambar kartun gitu. Setelah berbuat onar di pesta orang, termasuk mengorbankan lipstick saya buat nyoret-nyoret geje, akhirnya saya pulang sama mas ndud. Ntar kita reunian lagi di nikahan aku ya, guys?? Hehehe.. Pas pulangnya mampir ke toko buat beliin kain sifon buat seragaman anak-anak pas nikahan saya ntar. Rasanya badan capek banget, tapi bahagia, soalnya bareng sama orang yang disayang seharian plus reunian sama genk Bobo tercinta. Malemnya packing-packing buat pulang besok pagi sekalian bawa undangan buat temen-temen kantor.

Minggu, 20 Mei 2012
Pagi-pagi udah berangkat ke travel agent karena kita naek travel yang jam 7 pagi ke Semarang. Kenapa Semarang lagi? Karena tiketnya jauh lebih murah cyin, dibanding dari Solo atau Jogja. Pas sampai Ungaran, ban mobil travelnya pecah, jadi perjalanan yang harusnya cuma 2 jaman jadi molor sampai 2,5 jam. Tapi alhamdulillah, sampai Semarang dengan selamat. Kita dari pool travelnya naek taksi ke bandara tapi mampir dulu di Pandanaran buat beli oleh-oleh. Eh, nanya deh, lumpia Semarang itu emang mahal ya? Perasaan dulu terakhir ibu beli masih 2.500 deh. *tahun berapa itu neng?* Pas beli kemaren kirain naek harganya ya di kisaran 5.000, tapi pas nanyain ke tokonya ternyata harganya 9.500. *kekep dompet lagi* Kita berdua sampai bandara jam 11 an, padahal pesawatnya jam 14.40. Mas ndud yang naek L*ion udah dibolehin check in, tapi akunya beluuum. Masa harus nunggu jam 1 katanya? Ck. Keleleran di bandara, duduk, ngobrol, maen-maenin hapenya mas ndud, dan akhirnya ada pemberitahuan pesawatnya delay!! Dari sekian banyak pesawat yang terbang saat itu, cuma pesawat kita berdua yang delay. Kalau kata ibu, dasar emang jodoh, sampai pesawat delay aja barengan gitu. Hahaha.. Akhirnya mas ndud naek pesawat duluan diiringi air mata dari calon istrinya yang cantik ini. *cengeng banget* Tapi ngga lama, setelah dikasih makan sama maskapai yang delay 3 jam ini, pesawat yang ditunggu-tunggu datang juga. *hore!!*

Akhirnya, di sinilah saya sekarang, kembali ke rutinitas kantor, kembali sendirian di kos tercinta. Yang pasti, liburan seminggu kemaren udah cukup buat menyegarkan pikiran saya yang butek dan mengobati rindu akan ibu, mas ndud, dan kota (ngga mau disebut kampung) halaman. See you all in 38 days!!! *kiss*

Salaaam.. :)

Squad Kasela on Vacation

Weekend kemaren saya n beberapa anggota Squad Kasela liburan bareng. FYI, Squad Kasela tu terdiri dari anak-anak seinstansi seangkatan yang ditempatin di Kalimantan Selatan. Saya n Andika berangkat dari Pelaihari naek motor. Deasy, Gilang, n Karno berangkat dari Barabai n Tanjung naek mobil. Kita sepakat buat ketemuan di Martapura karena mau ada yang dibeli. Saya dan Deasy yang telah dikodratkan sebagai cewek-cewek cantik langsung muncul naluri keibuan kita. Kita pun kalap dan belanja-belanja banyaaaaak dan lamaaa.. Hahahaha.. Cecowok-cecowok itu pun langsung ngambek n langsung ngajakin kita ke Banjarmasin buat nge-mall. Secara di Barabai n Tanjung kan ga ada mall *Pelaihari juga ga ada sih*, jadi mereka bilang udah kangen abis sama mall, terutama XXI-nya.

Sampai di Banjarmasin, udah masuk waktu Magrib. Kami cecewek langsung ke XXI buat beli tiket sekalian nungguin cecowok itu sholat. Kita putusin buat nonton “Three Musketeers” yang ternyata keren abis. Ditambah pemeran D’Artagnan nya imuuuut banget.. *mupeng* Habis nonton n makan malem di S*laria, karena udah malem banget, kita putusin buat nginep di Banjarmasin.

Besok paginya, habis sarapan kita berangkat ke Pelaihari. Cuaca pagi itu mendung banget. Saya udah takut banget keujanan. Secara kan saya naek motor gituuu.. Untungnya sih nggak jadi hujan. Pas udah sampai Pelaihari, kita naruh motor di kantor dan langsung pindah ke mobil. Habis itu kita lanjutin jalan ke Pantai Batakaaaan… *bersorak*

Ternyata eh ternyata.. Sepanjang perjalanan ke pantai, hujan tiba-tiba turun. Malah pas udah sampai pantainya kita ga bisa keluar dari mobil karena hujan makin dereeees.. Hiks. Gagal sudah liburan kita. Karena udah kelaperan akhirnya kita teriak-teriak beli jajanan dari mobil. Setelah sekian lama nungguin, akhirnya hujannya reda. *seneng* Cecowok langsung pada keluar n ngajakin buat turun ke pantainya. Awalnya si Deasy nggak mau karena masih gerimis kecil gitu. Tapi karena nggak mau sendirian di mobil, akhirnya dia mau juga.

Pas udah sampai pantainya, agak kecewa juga sih, soalnya airnya nggak jernih gitu. Agak-agak butek. Tapi, nggak papa juga sih, kita akhirnya maen air, lempar-lemparan pasir, kejar-kejaran kaya anak kecil gitu. Saya sempet jatuh ke air, basah kuyup, dan baru inget kalo nggak bawa baju ganti. *hammer* Kita juga sempet foto-foto lho di sana. *narsis*

This slideshow requires JavaScript.

Karena kasian ngeliat baju saya yang basah n kotor, akhirnya kita ganti permainan. Permainan kali ini adalah ngubur Andika. Hahahahaha.. *tawa setan* Dan dudulnya nih, si Andika tuh pasrah-pasrah aja gitu  *malah seneng* dikubur di pasir trus diajakin foto-foto.

Seruuu.. Jadi pengen liburan bareng lagi… Next holiday destination : Barabai – Tanjung. Wait me ya guys..
:D