Curhat Colongan

My Life, My Dream

Beberapa hari yang lalu, saya baca salah satu postingan di blog Chacu yang ngomongin masalah impian. Kemaren saya pinjem dorama yang judulnya Yankee-kun to Megane-chan. Di salah satu episode nya ada yang ngebahas masalah impian juga. Jadi.. sudah saya putuskan, postingan saya kali ini ngebahas masalah impian.

Impian.. Dream..
Rasanya setiap orang di dunia ini harus punya impian ya? Kaya si Amel yang impiannya jadi housewife+penulis, kaya si Chacu yang impiannya jadi nahkoda, kaya si Rizki yang pengen jadi dubes dan pemain catur. Saya jadi mikir, sebenarnya saya itu pengen jadi apa sih?

Flashback ke jaman SD ya, jaman SD saya dulu, saya kekeuh banget pengen jadi dokter. Pokoknya istilahnya, ngga ada cita-cita lain selain jadi dokter itu. Cita-cita saya ini bertahan sampai SMP. Sampai akhirnya negara api menyerang… eh, bukan, maksudnya sampai akhirnya ada sesuatu yang besar terjadi di kehidupan saya dan keluarga. Hingga akhirnya saya memupus impian saya buat jadi dokter.

Masuk SMA, saya tertarik sama design interior. Sempet pengen banget ngambil jurusan itu waktu kuliah. Trus berubah lagi waktu denger cerita temen yang kakaknya kuliah di jurusan planologi atau tata kota. Sampai waktu ikut UM UGM ngambil IPC dan pilihan di IPA saya isi planologi. Ternyata gagal gitu aja sodara-sodara. Saya trus mikir, berarti itu bukan jalan saya. Waktu itu saysempet bingung mau kuliah jurusan apa? Kedokteran udah ngga mungkin. Planologi saya udah ngga tertarik lagi semenjak gagal UM UGM. *labil* Trus saya denger tentang STAN, jadinya tertarik banget. Soalnya habis lulus kan dijamin langsung kerja. Oh ya, waktu kelas 2 SMA ada masalah baru yang bikin saya lebih mikir lagi kalo saya harus kuliah yang ngga ngabisin banyak duit orang tua. Ya udah deh saya putusin buat ikut USM STAN,meski masih ikutan SPMB juga yang IPS dengan pilihan Akuntansi dan Sastra Inggris. Pikiran saya waktu itu ya milih jurusan yang global, yang gampang buat nyari kerja. (wise sekali saya ya sodara-sodara?😛 )

Akhirnya, SPMB saya keterima masuk Akuntansi UNS, trus pas lagi tengah-tengah ospek di sana, ternyata saya masuk STAN juga. Sempet galau juga sih, tapi akhirnya saya putusin buat berangkat ke Jakarta Tangerang Selatan buat kuliah di STAN. Long story short, setelah tiga tahun jadi mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang kuliah puacaran), saya wisuda juga dan akhirnya terdampar di pedalaman Kalimantan ini demi mengabdi pada negeri dan mencari sesuap nasi.

Pertanyaannya, apakah ini yang jadi impian saya? Berangkat pagi, pulang sore setiap hari ngadep di depan komputer ngerjain tugas yang monoton banget buat saya? Saya jawab : NO! Ini bukan impian saya. Saya masih pengen ngejar my real dream, yaitu punya keluarga kecil yang bahagia. Ya, saya pengen banget jadi ibu rumah tangga, yang tetep kerja pastinya, tapi ngga terikat sama benda bernama finger print. Saya pengen ngajar di kampus saya, jadi widyaiswara, ngajar diklat, dan/atau punya kios di salah satu pusat perbelanjaan (misal: Tanah Abang/Thamrin City/ITC). Saya pengen jadi ibu yang mandiri dan tangguh buat anak-anak saya kelak. Ibu yang selalu bekerja keras just like my mom.

Kenapa saya tetep mau kerja dan ngga jadi full housewife? Jawabannya simple. Belajar dari ibu saya dan pengalaman keluarga saya. Waktu bapak sakit sampai meninggal saya bersyukuuuur sekali masih ada ibu yang tetep kerja. Jasi saya dan kakak masih bisa makan dan insya Allah ngga kekurangan. Mulai saat itu saya camkan dalam hati saya, meskipun suami saya nantinya pengusaha, dokter, ataupun konglomerat *ngarep*, saya tetep harus punya penghasilan sendiri.

Well, demi ngejar impian saya itulah makanya saat ini saya masih bertahan di sini. Di kota ini, di instansi ini. Saya percaya, inilah jalan yang sudah digariskan Tuhan buat saya. Mungkin untuk mencapai semua impian saya itu, saya memang harus melewati jalan ini. Kita ngga akan pernah ke mana jalan ini akan berakhir, yang harus kita lakuin sekarang adalah tetep move on, sampai nantinya kita bakal tahu sendiri di mana muara akhir kehidupan kita. *tsaaaah, bahasanyaaa..*

So, just enjoy your life. Tapi tetep camkan dalam hati kita, apa impian kita sebenarnya. Mungkin saat ini adalah saat-saat terburuk kehidupan kita, mungkin sekarang kita masih sangat jauuuuh dari impian kita, namun asal kita tetap berusaha dan percaya, insya Allah semua akan indah pada waktunya. *ngomong sama kaca*

Salam..😀

4 thoughts on “My Life, My Dream

  1. betul sekali mbak anin. saya juga pengen jadi ibu rumah tangga yang punya penghasilan sendiri dan suami kaya wakakakakak… kidding.
    semangat yaaaa…!!!

    di update lagi dong say :*

    1. parah nih. parah nih.
      mau dikasih tau ke ch*am*id eh dianya nongol duluan.

      lagi sakit aku say…
      habis cuti kemaren kecapekan mungkin trus sakit.
      batuk pilek pusing.
      jadi masih males nulis lagi.

      sabar yaaa..
      nanti aku launching lagi tulisan2 indahku.
      *sok penting*

    1. enak men.
      ga ada kamus galau yo di kehidupan indahku.😛

      tenang aja mid.
      insya Allah mas ndud kaya kok.
      kaya hati, kaya iman, kaya kasih sayang…🙂
      amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s