Curhat Colongan

Susahnya Jadi Ibu..

Weekend ini entah kenapa malah diisi dengan membabu buta. Awalnya sih gara-gara nyuruh orang buat bersihin selokan di belakang kos yang udah ketutup daun-daun yang baunya minta ampun tapi ga dikerja-kerjain. Karena aku ini orangnya ga sabaran, jadi daripada uring-uringan mulu akhirnya aku kerjain sendiri.

Hari Sabtunya karena kecapekan hasil Jumat siang itu aku ngebo sampai jam setengah 10. Hahahaha.. *tawa setan* Bangun tidur saking kelaperannya akhirnya bikin pizza martabak mie. Trus nonton 6 film marathon sampai malem. Bener-bener ga produktif. Saking mati gayanya akhirnya bikin spaghetti bolognese (bener ga tulisannya?) dan makan sendirian malem-malem. *sedih*

Balas dendam atas kemalasan aku kemaren, sekarang aku sibuk menyibukkan diri buat bersih-bersih rumah, nyuci baju, nyuci piring dan alat masak yang dipake buat masak spaghetti bolognese (again) buat sarapan. Mau nyetrika baju yang udah numpuk tapi kok males ya? Hihihi..

Trus, ujug-ujug (baca: tiba-tiba) aku jadi mikir, susah juga ya ternyata jadi ibu rumah tangga? Apalagi ibu rumah tangga yang juga kerja.  Pasti double capeknya. Pagi-pagi udah bikinin sarapan buat suami trus nyiapin baju suami, belum beresin tempat tidur, nyapu, ditambah harus mandi, dandan, nyuci piring.. Waaaah, ga kebayaaang.. Cuma satu pertanyaan yang mau aku tanyain ke ibu-ibu super itu. “Bangunnya jam berapa ituuuu?” Hiks. Bandingin deh aku kalo bangun paling-paling jam 5 trus kan di sini jam 5 belum adzan ya, jadi bener-bener bangun buat sholat itu jam setengah 6 pagi. Habis itu.. tidur lagi. Trus bener-bener bangun jam 6.45 buat mandi dan siap-siap kerja. Trus gimana itu nasib suami aku kalo punya istri jelmaan kebo kaya gini? Huaaaaaaaaaaa…. Ampuni aku mas ndud…

Kadang jadi mikir, jadi dulu tu perjuangan ibu tu berat banget ya. Apalagi ibu dulu tinggal di rumah keluarga bapak dan bapak sendiri kerja di Kalimantan. Tersiksa banget pasti.. Ya ampuun, maafin anakmu ini Ibu, yang masih sering ngebentak-bentak, masih sering marah-marah ga jelas. Padahal ibu tu udah susah payah mau ngebantu aku, mau menyibukkan diri buat urusan anakmu yang ga tau diri ini.

Kayanya sekarang aku jadi mikir lagi deh. Sudah pantaskah aku yang sembrono, yang pecicilan, yang egois dan suka marah-marah ini jadi istri yang baik buat suamiku dan jadi ibu yang baik buat anak-anakku kelak? Jadi anak yang baik aja ternyata aku masih belum mampu.

Baiklah, mulai sekarang aku harus berubah. Jangan cuma niat, jangan cuma sekedar lisan, tapi juga harus mulai dilakuin detik ini juga. Berubaaaah!!! *power rangers mode on*

Salaaam..🙂

2 thoughts on “Susahnya Jadi Ibu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s