Wedding Story

Undangan oh Undangan..

Sebelum pada baca, saya ingetin dulu ya postingan kali ini panjang banget dan agak-agak ngga penting gitu. Jangan salahin saya ya kalo pada bosen dan kecewa. *alaaah, kaya ada yang mau baca aja lo, Nin*

Ngomong-ngomong masalah perkewongan, cencunya ngga lepas ya dari masalah undangan. Undangan ini ni menurut aku masalah yang paling ribet. *kamunya aja kali Nin yang rempoong* Jadi gini ceritanya.

Habis acara lamaran yang so last year itu aku, ibu, mas ndud, dan kakakku ke salah satu percetakan kondang di kota Solo. Di situ kan kita nanya-nanya tu trus milih-milih undangan yang kita pengen. Eh tapi pas nanya harganya kok kayanya out of budget banget ya? Jadinya kita memutuskan untuk pulang dulu buat mikir.

Waktu itu dikasih tau sama tetangga yang habis nikahin anaknya. Katanya dia beli undangan di Pasar Tebet yang katanya murah-murah. Kalo yang domisili di Jakarta sih pasti dah pada familiar ya? Nyari undangan ya di Pasar Tebet yang tersohor itu. Pas aku maen ke Jakarta, aku sama mas ndud niat banget dong ke Pasar Tebet naek taksi. Sampai sana ternyata banyak banget ya pilihan toko undangan yang malah bikin kita bingung. Setelah melipir ke pinggir, ketemu tu toko undangan yang kecil tapi undangannya cantik-cantik banget. Udah nanya-nanya detil, udah milih warna juga, udah fix banget itu sama salah satu model undangan. Waktu nanya harga, tet tooot.. harganya tujuh rebong sodara-sodara.. Itu menurut kita mihil banget ya. Jadi kita muter-muter lagi sampai nemu salah satu toko *aku lupa nama tokonya* yang ada bapak-bapak tua lagi motong undangan gitu. Di situ kita nanya undangan dengan spesifikasi yang sama kaya toko sebelumnya dan harganya cuma lima rebong sodara-sodara. Yay!!!

Habis itu aku kan nelpon ya ke ibu dan bilang, udah undangannya dari sini aja, lebih murah. Jadi ibu ngga usah nyari-nyari undangan lagi di Solo. Ndilalah pas keluar dari Pasar Tebet itu, mas ndud tiba-tiba bilang, “nanti siapa yang mau ngurusin kalo jadi pesen di sini?” Ya menurut looo??? Intinya mas ndudku yang ganteng tapi nyebelin itu ngga mau ya bolak-balik ke Pasar Tebet buat ngurusin si undangan itu. Yaaah, sebagai calon istri soleha yang pengertian dan sayang banget sama dia, akhirnya aku telpon lagi ke ibu buat nyari lagi undangan di Solo. Ampuni calon menantumu itu, Bu.. *lirik sinis ke mas ndud* *dilempar wedges* *lhoh kok mas ndud punya wedges?* hahahahaha

Kebetulan habis itu ada tetangga lagi yang nawarin nyetak undangan di tempat temennya aja. Aku ma ibu mah oke-oke aja. Malah kebeneran kan ngga usah buang-buang bensin capek-capek nyari undangan lagi. Setelah kira-kira sebulanan kok masih ngga ada progress dari si tetangga itu. Pas mau ditanyain, eh dianya malah ke rumah dan bilang yang intinya temennya itu ngga bisa bikinin undangan kaya yang kita mau. Hmm.. Pas denger itu sih, rasanya kaya mau aku lempar pake truk batu bara ya itu orang. Cuman kok kayanya ngga kuat dan ngga mungkin nyampe juga kali ya nglempar dari sini.

Akhirnya ibu kembali lagi ke percetakan kondang yang kita datengin taun lalu itu. And guess what? Harga undangannya tentu aja udah naek dong. Sabaaar.. Ini namanya cobaan manten cantik. Long story short, ibu jadi milih undangan yang dulu pernah kita pilih, trus cerita berlanjut waktu kakakku ngambil draft undangan minggu lalu. Undangannya kok rame banget yaa?? Trus calon manten labil ini akhirnya bilang mau ganti cover trus searching-searching nemu undangan klasik yang simpel dan cantik. Pas kita ajuin ke percetakan, eh dia bilang, kalo mau pake amplop harus nambah biaya lagi. Huaaaa… Trus dia nyaranin, ngga usah pake amplop aja mba, jadi nanti stiker labelnya ditempel di plastik gitu sambil ngeyakinin kalo itu bakalan lebih cantik. Hmm.. Masih ngga kebayang aku. Kata ibu sih draftnya bakal dikasih hari ini. Ya,kita tunggu yaa.. Semoga hasilnya beneran bagus. *sambil ngancem*

Doakeun saya ya sodara-sodaraa… Deg-degan ini sayaaa..

Salaaaam..😀

6 thoughts on “Undangan oh Undangan..

  1. wahahaha.. iya nind.. undangan itu ribet.. aku sih baru searching di internet.. kemarin sih nemu yang murah di jogja, tapi belum pernah lihat bukti fisiknya

    1. kamu softcover ya neng?
      kemaren aku baca di blognya sapa gitu ada undangan softcover bagus banget harganya 4ribuan.
      gede lho itu.
      ntar kalo dah ketemu lagi blognya aku kasih tau ya neng?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s