Curhat Colongan

Bapak

Kemaren habis baca postingan mba bebe yang ini, terus jadi kepikiran nulis dengan tema yang sama. Kebanyakan anak itu lebih dekat sama ibunya daripada sama bapaknya. Alasannya gampang sih, karena bonding yang tercipta antara ibu sama anak yang dibawa-bawa terus selama 9 bulan lebih itu emang lebih kuat daripada bapak yang lebih “asing”. Tapi itu ngga berlaku sama aku. Bisa dibilang tu i’m daddy’s little daughter. Dari kecil aku selalu jadi kesayangan bapak dan aku lebih deket sama bapak.
Waktu aku lahir, bapak yang baru aja diperpanjang kontrak kerjanya di Kalimantan udah siap berangkat, malahan kata ibu waktu itu bapak udah sampai di Jakarta trus tiba-tiba telepon bilang mau balik ke Solo dan ngga mau nerusin kontraknya karena kasihan sama anak perempuannya. Whuaaa.. pengen nangis dengernya. Ibu yang waktu itu udah jual gelang buat ongkos ke Jakarta otomatis marah-marah dong, tapi bapak tetep kekeuh ngga mau kerja jauh-jauh lagi.
Selama sekolah, aku termasuk anak yang lumayan berprestasi. Di SD aku (hampir) selalu ranking 1, jadi tiap akhir cawu, bapak dan ibu mampir ke sekolah sebelum berangkat kerja cuman buat ngeliat aku nerima piagam dan hadiah dari sekolah. Di sekolah aku, sebelum pembagian rapor ranking tiga besar selalu dipanggil ke depan pas upacara dan dikasih piagam sama hadiah. Waktu ikut lomba mata pelajaran dan ikut karantina di asrama haji pun bapak ibu rajin banget dateng nengokin, bahkan pas tes pidato aku yang nangis ngga mau maju pidato pun didorong bapak jadi mau maju.
Waktu masih kecil, aku tu nakal banget. Nakal dalam artian ndableg ya, jadi kalo ada guru ngaji dateng, masku udah siap ngaji, aku malahan pura-pura tidur. Kalo dibangunin ibu, aku teriak-teriak nangis dan nendang-nendang. Kalo dicubit, aku bales nyubit. Kalo diomelin ibu, aku malah nangis teriak-teriak bilang ibu jahat, ibu jahat. Dan selama itu bapak yang selalu belain aku, tapi belainnya ngga di depan aku. Baru-baru ini ibu cerita sama mas ndud di depan aku, kalo jaman dulu habis ibu marahin aku, bapak selalu marahin ibu balik. Jadi aku juga baru tau cerita ini sekarang.
Pernah ngga bapak marah sama ku? Pernah. Aku ngga inget lagi kenapa bapak bisa semarah itu. Bapak kalo marah ngga pernah ngomel-ngomel atau teriak-teriak, tapi cuman diem. Dan aku jadi takut banget saat itu. Sampai akhirnya waktu itu bapak nyamperin ke kamar aku, trus ngomong aluuus banget sama aku.
Aku jadi inget kenangan indah sama bapak waktu aku kecil. Naik gajah berdua karena masku ngga berani naik, maen sekeluarga ke Candi Borobudur dan Parangtritis, maen ke Gua Gong, belum lagi pas bapak saking ngantuknya waktu lebaran di desa dan belum bisa tidur karena masih banyak tamu trus akhirnya bapak tidur di mobil.
Sekarang, aku pengen bilang ke bapak, i’m an adult now. Aku bentar lagi mau jadi istri orang. Aku pengen bapak ngeliat kalo aku sekarang udah kerja di Kalimantan *pulau yang sama kaya bapak kerja dulu*, aku pengen bapak kenal sama mas ndud, aku pengen bapak ngeliat kalo kita semua baik-baik aja di sini. Aku berharap bapak di sana juga baik-baik aja, aku berharap Allah swt menjaga dan menyayangi bapak lebih dari gimana bapak menjaga dan menyayangi aku dan mas waktu kecil.
Bapak mungkin lihat, aku nangis sekarang. Tapi aku nangis bukan karena aku sedih tapi karena aku kangen sama bapak dan aku ingin bapak lihat aku bahagia sekarang. Meskipun nanti waktu nikah bapak udah ngga bisa jadi wali nikah aku, tapi aku yakin bapak selalu menyaksikan semua. Karena bapak akan selalu ada di hati aku. And remember that i’m always be your little daughter.

source here

Pelaihari, 7 Juni 2012 sebulan sebelum hari pernikahanku.. 21.05 wita

4 thoughts on “Bapak

  1. sejak SMP, aku ga pernah deket banget lagi sama papa… karena satu dan banyak hal🙂 Tapi semenjak menikah dan justru mama yang jadi tokoh antagonis, malah jd lebih membuka diri lagi buat papa dan nampaknya itu bagus🙂

    im sure that your dad will always look up for u from above🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s