Wedding Story

Wedding Ceremony Part 3 (end) : Resepsi

Malu rasanya meninggalkan blog ini terlalu lama sementara masih ada peer yang belum diselesaikan.

Setelah akad nikah paginya, ternyata Alhamdulillah banyak banget tamu yang datang. Malahan siangnya saya dan mas ndud saking capeknya udah ‘ngamar’ duluan sementara masih ada beberapa tamu di luar. Shame on us. Hahaha.. Soalnya emang kita disuruh ibu perias untuk istirahat dulu karena jam 3 kita udah harus ke gedung untuk didandanin.

Ini ada beberapa foto selama kita lagi dimake up..

Acaranya sempet molor setengah jam karena biasalah ya orang Jawa, undangan jam 7 itu masih sepi banget, sementara kita kan ngga pake prasmanan, tapi piring terbang gitu. Jadi setiap tamu nanti ‘dilayani’ dari mulai snack, selat Solo, nasi, dan es krim. Selain itu saya agak ngga pede sama konde pandan saya, rasa-rasanya kaya mau jatuh terus. Jadi ibu perias bener-benerin dulu konde saya itu. Sekitar jam setengah 8 akhirnya saya mulai dituntun sama kedua tante buat masuk gedung dan duduk di pelaminan. Rasanya tu deg-degan banget nungguin mas ndud masuk dan memulai acara panggih.

Acara panggih dimulai dengan kita dipertemukan di tengah-tengah dan balang-balangan suruh (lempar daun sirih). Waktu itu tante saya yang dampingin langsung bilang, ayo buruan lempar. Alhasil saya lempar sekuat tenaga dan ternyata ngga sampai dong.. Hiks. Si mas yang kaget akhirnya ngebales lempar dan kena. Hufh.. Setelah balang-balangan suruh, saya dibantu mas untuk duduk simpuh di depannya trus dilanjutkan acara injek telur dan basuh kaki mas.

Setelah itu saya dibantu mas buat berdiri dan kita berdua berjalan beriring menuju pelaminan (tsah bahasanya) sambil ditempelin kain merah (kain sindur ya namanya?) sama ibu saya. Sampai pelaminan, acara dilanjutkan dengan kacar-kucur yaitu mas nuangin beras dari kainnya ke kain yang saya pegang. Katanya sih pas kacar-kucur ini berasnya ngga boleh tumpah, jadi mas saya suruh buat nuangin pelan-pelan aja.

Setelah kacar-kucur acara dilanjutkan dulang-dulangan (suap-suapan) dan diakhiri dengan sungkeman ke orang tua.

Acara terakhiir, foto-foto…

bersama BOBO tercintaa..
geng jaman SMA ‘umasasu’
Paseduluran Priyayi Solo ‘Paspilo’

Dan untuk memuaskan hasrat para pemirsah yang pengen banget ngeliat saya bersanding sama si mas, ni saya kasiiii… :p

Aaaah, akhirnya tuntas sudah rangkaian acara pernikahan saya dan mas. Terima kasih buat teman-teman yang sudah bersedia meluangkan waktu membaca blog saya ini. Dan yang paling penting adalah bukan bagaimana megah dan mewahnya acara pernikahan kita tapi bagaimana kehidupan kita setelah acara itu selesai. Karena bukanlah ‘wedding’ yang penting, tapi ‘marriage’ lah yang jauh lebih penting.

Salaaam..😀

6 thoughts on “Wedding Ceremony Part 3 (end) : Resepsi

  1. Amboi, cantik sekali ih mbaknya…..
    Saya setuju sama kata2 terakhir itu, resepsi kan cuma gerbang yah, yang penting jalan di dalamnya bagus😀
    Semoga segera punya momongan ya kakaaaak, mwah :*

  2. Aniiin yaampun kirain ini anin mana haha sampe aku buka dulu ini blog siapa😀
    Kamu cantik bangeeett! Aku sampe skrg blm tertarik buat pajang foto nikahan, elekkk soale :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s