Jalan Jajan · Marriage Life

Mudiiikk..

Lebaran kemaren jadi lebaran pertama yang saya lewatkan bukan di Solo atau Wonogiri atau Pulau Jawa. Yes, setelah sah menjadi istri, saya untuk pertama kalinya diboyong ke kampung halaman mas di Langsa, Aceh.

Tanggal 17 Agustus jam setengah 4 pagi, setelah sahur nasi warteg seporsi berdua karena semua nasi padang di sekitar kos mas udah pada tutup kita geret-geret koper buat nyegat taksi di jalan raya. Itupun setelah semalaman telepon taksi dan ngga ada yang mau jemput dengan alasan penuh. Sampai di bandara, kita sholat subuh dulu, trus check in yang ngantrinya cukup bikin puasa batal saking panjangnya. Padahal subuh-subuh gitu udah banyak aja orang di bandara. Penerbangannya sendiri Alhamdulillah lancar, sampai di Medan pun on schedule.

Tapi yang perjuangan lagi tu nungguin bagasi di bandara Polonia, lama banget. Mana bandaranya kan kecil gitu ya, ditambah banyak banget orang, jadinya sumpek pek pek. Perjuangan belum selesai sampai di situ. Mas nyoba telepon travel langganan ke Langsa, tapi apa katanya? Penuh. Yes. Lengkap sudah. Setelah dapat bagasi, kita keluar dan disambut supir-supir taksi yang banyak banget. Trus mas ngomong sama salah satu supir taksi gitu dan berakhir dengan kita naek taksinya. Di situ saya masih belum tau rencana mas apa, soalnya saking capek dan keselnya mungkin, mas udah pasang tampang super bete dan diem terus gitu. Setelah udah lama di taksi, baru saya berani nanya, dan ternyata kita menuju ke salah satu pangkalan bus. Sampai sana mas doang yang turun sementara saya tetep di taksi. And you know what? Bus ke Aceh tinggal yang jam 1 siang, itupun duduk di paling belakang. Padahal kita ke sana sekitar jam 10. Terang aja mas ngga mau, trus supir taksinya ngantar ke jalan super padet *lupa namanya* dan turun nanyain apa masih ada angkutan ke Langsa. Alhamdulillah masih ada. Jadi kita naik apa? Kita naik Jumbo, mobil angkutan mini bus yang daya tampungnya sekitar 15 orang termasuk supir. Karena lebaran, banyak penumpang yang butuh angkutan sementara mobilnya kurang, jadilah kita kaya pepes selama perjalanan Medan-Langsa yang kurang lebih selama 4 jam. Capeeeek.. Pegel banget sebadan. Mana saya ini parnoan banget kalo di angkutan umum gitu. Jadilah kita memutuskan gantian tidur, saya dulu tidur baru mas. Tapi masnya malah ikutan tidur juga jadi saya akhirnya ngambek dan ngga mau tidur lagi sampai Langsa sambil nahan pipis. Sampai di Langsa, kita masih harus naik becak motor sampai rumah.

Besoknya mas ngajakin saya buat ke Kuala Langsa ngeliat laut. Ngga ada yang terlalu menarik sih di sini, karena emang bukan pantai gitu, tapi pelabuhan. Trus kita mampir ke tempat pelelangan ikan dan… sepi. Secara masih bulan puasa juga kan? Jadi kita cuma ngeliat nelayan-nelayan narik peti-peti ikan gitu dari kapal.

Habis itu jalan-jalan ke pasar sama mas buat beli kepiting. Yay!!! Dan pas nyari di bagian ikan-ikan gitu, nemu ini..

ikan tapak sepatu

Jadi gimana rasanya lebaran di tempat suami? Awalnya, excited. Secara belum pernah menginjakkan kaki di Pulau Sumatera dan sekarang bisa berlebaran di Serambi Mekkah pula. Tapi itu tidak berlangsung lama.. Pas malam takbiran sih mulai sedih, biasanya malam takbiran bareng ibu, bareng kakak, bareng eyang, bareng keluarga besar dan sekarang harus takbiran di rumah ‘baru’, suasana baru, dan dengan keluarga baru. Tapi kesedihan itu ngga berlangsung  lama karena teralihkan dengan bantuin ibu mertua masak dan malamnya jalan-jalan sama suami keliling kota. Sempet nelepon sih sorenya, kirain ibu lagi nangis inget anak perempuan satu-satunya ngga pulang pas lebaran, eh ternyata malah ibu lagi jalan-jalan sama keluarga besar. *melipir*

Besoknya, habis sholat ied, tiba-tiba keinget tradisi di rumah tu eyang duduk di kursi trus kami sekeluarga besar urut dari yang tertua gantian sungkem ke eyang dan lanjut ke pakde bude sampai ibu sebagai anak terkecil. Pokoknya lebaran di rumah Solo tu pasti ada adegan nangis-nangisnya, jadi beneran berasa lebaran, beneran berasa maaf-maafan gitu. Tapi di rumah Langsa ini sehabis sholat ied kita cuma salaman aja sama ayah dan ibu mertua dan sama satu abangnya suami sambil berdiri gitu, sementara abang yang satunya belum datang juga ke rumah, jadi ngga yang ngumpul bareng-bareng sungkeman kaya di rumah gitu. Bedanya lebaran sama hari-hari biasa di sana cuma banyak keluarga dari mertua yang datang silaturahmi, trus tiap bikinin minum saya dikenalin sebagai ‘dara baroe’ aja gitu. *malu*

Saya di Langsa ini malah berasa liburan aja gitu, soalnya suami dengan excitednya ngajakin istrinya muter-muter keliling kota, nunjukin ini SDnya dulu, ini SMPnya dulu, trus yang belum kesampaian sih ke SMAnya, karena letaknya di luar kota. Next time ya mas..
Siang setelah sholat ied dan silaturahmi ke tante yang rumahnya di depan rumah, saya dan mas ndud kabur keluar buat nyari makanan. Jadi kan selama di Jakarta udah pernah tu nyicipin Mie Aceh di beberapa tempat, trus sekalinya di Aceh, kita langsung capcuslah nyobain di tempat asalnya.

Lebaran hari kedua, saya dan mas udah ngga ada agenda apa-apa. Jadilah kita kabur lagi ke Kuala Langsa buat makan.. Mie Kepiting!!!

udah dimakan dikit mienya, baru inget kalo belum difoto..

Selama di Langsa tu saya makan kepiting SETIAP HARI. Dari mulai sup kepiting, kepiting goreng, sampai mie kepiting semua saya makan. Sampai-sampai dikatain mas ‘manusia kepiting’. Habis kalap banget, murah banget harga kepitingnya. Kemarin beli 1,8 kilo cuma 60ribu aja gitu.. Kalaaaap..

Malamnya diajakin keluarga abang makan sate matang bersama anak-anak kicik nan lucuu..

kakak kayla yang centil banget..
yang difoto dek zizie yang pose kakaknya..

Hari terakhir di Langsa udah ngga sempat ke mana-mana lagi karena pagi-pagi udah dijemput travel buat ke Medan dianter ayah dan ibu mertua. So sweet.. Jakarta, i’m coming!!! Tapi delay 3 jam ternyata.. Sampai kos mas jam 3 pagi aja.  Hufffh..

Jadi kapan ke Langsa lagi? Hmm.. Doakan kami ya teman-teman, semoga ada rejeki lebih tahun depan jadi bisa nengokin mertua lagi ke Langsa sekalian mampir ke Banda Aceh dan SABANG!!! Yay!!! Insya Allah yaaa..

Jadi, tahun ini kalian pada mudik ke mana??

Salaaam..😀

13 thoughts on “Mudiiikk..

  1. waaaaa…. senengnya lebaran sama suami, ahahahahaha….
    emang tradisi di tiap daerah beda ya? di tempatku juga pake sungkem2an tangis2an gitu, trus muter2 ke tetangga. tapi pas di kalimantan, salaman sama tetangganya cuma pas habis sholat ied membentuk lingkaran gitu, heheheheh…

    1. iya bener di sana juga cuma di masjid habis sholat ied itu.. ah ntar tahun depan chachu juga masih sama dong tradisinya di rumah yang satunya? #kode

  2. sekalian minta info dong mb.
    bentar lagi sy mw ke langsa tepatnya ke Univ. samudra langsa..
    klo dr bandara medan untuk ke langsa naek apa y yg paling gmpang n mudah aksesnya..

      1. alhamdulillah..mksh ya mb. untuk informasinya…
        semoga dicukupkan rejekinya biar bisa mudik lagi ke langsa..aamiin.🙂

  3. pasti pengalaman baru ya, mbak bisa ke serambi mekah
    saya sendiri meski lahir di Aceh, tapi sejak umur 6 bulan udah ga pernah menginjakkan kaki di Aceh lagi. dibawa merantau soalnya. hehe
    soal sungkeman, memang beda banget tradisi yg d Jawa ama di Sumatera. tapi ya begitulah🙂

    1. iya mas, keluarga baru, pengalaman baru. hehehe..
      lha emang udah ngga ada lagi saudara atau kerabat di Aceh mas?
      namanya juga Indonesia mas, banyak ragam suku, jadilah wajar juga kalo tradisinya beda-beda..
      yg penting dinikmati sajalah, ngga semua orang dapat kesempatan yg sama.🙂

    1. iya kak.. hehehe..
      sate matang itu sate ayam biasa kok. tapi asalnya dari daerah matang gitu. makanya dikasih nama sate matang.
      padahal aku tadinya mikir sate matang = sate yang dimasak. hehehehe…

  4. Mba, mau tanya klo di langsa selain beca motor, untuk keperluan transport ada taxi model di jkt (bluebird,dll) tidak? Ato adakah rental mobil yg bisa disewa harian?
    Satu lg jarak dr kota ke kuala langsa brp lama?
    Terimakasih sebelumnya..

    1. Kalo taksi macam di jakarta mah ngga ada.
      Kalo rental mobil ada kok..
      Jarak dari kota ke kuala ya? Ngga gitu jauh.. saya pas sama suami kemaren naik motor sekitar 10 menitan kali ya? Itu pun santai banget jalannya..
      Apalagi di sana ngga ada macet kan ya?
      Semoga membantu.. hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s