Curhat Colongan · Random

Laporan Bulanan (September)

Pada ngerasa aneh ngga sih waktu baca judulnya? Bukaaaann.. Saya bukan bermaksud buat nulis tentang Laporan Bulanan seksi saya di kantor. Bukan juga mau nulis tentang laporan tentang sakit bulanan saya. Oke, ini mulai garing.. Yang pasti, saya cuma lagi pengen belajar paling ngga sebulan sekali update blog  ini.

Bulan September ini dimulai dengan hari-hari yang biasa-biasa aja. Antara masih kangen sama suami karena libur lebaran yang cuma bentar dan kangen sama ibu karena tahun ini untuk pertama kalinya ngga pulang ke rumah. Jadilah hari-hari saya diisi dengan bangun tidur, mandi, ke kantor absen, makan, balik kantor, kerja, istirahat pulang bentar, balik ke kantor lagi, kerja lagi, absen pulang, mandi sore (kadang-kadang), nonton tivi, tidur. Gitu terus setiap hari. Terus akhir pekan ngapain? Cuma gulang-guling di kamar, nonton tivi sampai ditonton tivi, keluar rumah cuma buat beli makan bentar, dan akhirnya ngga sadar akhirnya hari Senin lagi.

Terdengar membosankan bukan??? Terus terang, saya yang ngalamin juga lebih bosan. Luntang-luntung sendirian di rumah kontrakan. Tapiii… Itu ngga berlangsung lama karena tanggal 14 adalah hari yang udah saya tunggu-tunggu. Kenapa eh kenapa? Karenaaaa.. saya ke Jakarta!!!! Hahahahahaha… Akhirnya menginjakkan kaki di peradaban.

Jadi ceritanya, tanggal 16 kemaren salah satu saudara saya menikah di Jakarta, jadilah saya dan ibu memutuskan untuk ketemuan di Jakarta hari Jumat malem. Ibu berangkat dari Solo hari Jumat pagi naik kereta, sampai Jakarta sore dan dijemput sama om dan mas ndud. Saya sampai di Jakarta malam karena harus absen dulu jam 5 baru kebut-kebutan ke bandara buat naik penerbangan yang paling malam. Sudah pada tahu dong, kalo Jakarta di Jumat malam itu macetnya naudzubillah. Keluar dari kompleks bandara aja hampir memakan waktu satu jam. Jadilah kita langsung menuju kos mas suami dan langsung blek sek tiduuur.

Hari Sabtu, tadinya kita udah berencana mau jalan-jalan ke ITC Cempaka Mas mumpung lagi di Jakarta, eh tapi kita kesiangan dong bangunnya, dan baru keluar dari kos mas jam 11an aja. Padahal acara siraman saudara saya itu dimulai jam setengah 1 dan ibu jadi salah satu panitianya. Yaudahlah kita langsung cap cus ke tempat saudara, yang mana ternyata terjadi sedikit kesalahpahaman kecil, terus kita diantar ke hotel. Siangnya ibu dan saudara-saudara yang lain ke tempat yang punya hajat, sementara saya dan mas main ke Mall Kelapa Gading. Yaa, kita kan kangen ya sama suasana per-emollan-an di Jakarta.. *alasan* Udah jauh-jauh ke Kelapa Gading kita makan apa coba? Hokben!! Yes, padahal saya udah ngebayangin mau makan di Pizza Marzano atau di Sizzler atau di mana gitu, tapi karena kita udah kelaperan tingkat dewa dan kita berdua emang ngga bisa yang namanya nahan laper, yaudahlah yaaa makan seketemunya aja. Makan pun kita buru-buru karena habis maghrib harus ngumpul di rumah saudara untuk acara malam midodareni.

Hari Minggu subuh, setelah sholat langsung pada mandi dan dandan. Soalnya akad nikah saudara saya itu dimulai jam 7 pagi. Hoaaahmm.. Ngantuk dan lapeer.. Jatah sarapan di hotel pun terlewatkan karena harus check out pagi-pagi banget. Untungnya hasrat makan terpenuhi waktu resepsi ya, jadilah kita pasangan suami istri gembul nan doyan makan ini sibuk berkeliling nyobain gubuk per gubuk. :p Tapi kesenangan ini tak berlangsung lama, karena selesai resepsi kita semua harus pisah-pisah lagi. Ibu pulang ke Solo dan saya sendiri harus balik ke Pelaihari. Back to reality. Sedih banget deh, langsung berasa kangen banget sama ibu dan belum puas ketemuannya.

Seminggu kemudian, tanggal 24 ini saya tiba-tiba sakit. Beneran sakit yang sampai lidah pahit dan ngga mau makan atau minum sama sekali. Padahal lagi *maaf* muntah-muntah dan *maaf lagi* diare akut. Senin itu saya masiih paksain ke kantor, siangnya ke rumah sakit periksa, dikasih obat, dan masih kerja lagi. Malamnya udah ngga bisa tidur aja itu. Selasa pagi saya ijin ngga masuk kantor, terus telepon ibu. Eh langsung si ibu beli tiket pesawat dan pergi siang itu juga. Sementara mas lagi ada acara kemah dari kantor di Bogor dan ngga bisa ijin. Jadilah saya ditungguin ibu dua hari ini dan ajaibnya saya yang tadinya lemes dan bener-bener ngga bisa bangun dari tempat tidur, begitu ibu dateng dan memaksa makan nyuapin gitu, sekarang Alhamdulillah saya sudah bisa masuk kantor meskipun masih belum 100% fit.

Terus ada apalagi di sisa bulan September ini? Tanggal 29 besok mas ndud ulang tahun, tapi saya masih belum tahu dan belum kepikiran mau ngasih kado apa. Tapi, insya Allah udah ada kejutan kecil buat mas. Tenang aja, mas ndud masih di gunung dan ngga ada sinyal, jadi kemungkinan baru bisa baca postingan ini Sabtu pagi. Hihihihi..

Jadi panjang banget ya ‘Laporan Bulanan’ saya kali ini? Kebiasaan banget deh kalo udah ngomong atau cerita susah banget diberhentiin. Sekian dulu yaa…

Salaaaam…😀

 

8 thoughts on “Laporan Bulanan (September)

  1. get well soon anin sayang.. semoga bisa kembali beraktivitasi dengan penuh semangat..
    eh baidewei.. aku juga biasanya begitu nin.. terjebak rutinitas membosankan..
    habisnya entah kenapa males keluar2.. lebih nyaman di rumah, comfort zone.. kalau kelayapan bawaannya selain capek juga galau.. hehehe

    semoga kita segera dipertemukan di Jakarta..😀 ga cuma di diklat2, tapi emang beneran dimutasi.. hehehe

  2. itu keknya sakitnya malarindu nin hahaha, pernah juga aku maag sakiiiit banget cuman kalau nggak ditungguin orangtua, kalau ada ortu jadi nggak sakit. ajaib kan ya, hehehe…

    kayaknya kejutannya bakal dateng ke jakarta ya kamu? hahahahahah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s