Jalan Jajan

Liburan ke Tawangmangu

Liburan Idul Adha kemaren, ups bukan kemaren ya? kemaren kemaren dan kemarennya itu, saya dan suami pulang ke Solo untuk menebus kangen sama orang rumah karena Idul Fitri ngga mudik ke sana. Tiketnya ya so pasti udah dibeli dari jamannya promo GA dong ya? Bahkan lebih duluan beli tiket itu daripada tiket Idul Fitri. Lumayan banget lho, Jakarta-Solo cuma 250ribu saja. *bukan promosi* Padahal kereta bisnis aja udah 200ribuan lebih pas tanggal itu. Jadi ke mana aja kita selama di Solo? Bukannya ngabisin waktu di rumah, saya dan suami malah ngelayap ke Tawangmangu. Hihihi.. Kan mas belum pernah ke Tawangmangu dan dia udah dikompor-komporin sama saudara saya setelah nikahan kemaren untuk bulan madu *uhuk* ke sana, jadilah kita memutuskan untuk survei tempat bulan madu kedua jalan-jalan ke Tawangmangu. Kita berangkat dari rumah pagi dan memutuskan naik motor. Ya mau naik apalagi sih? :lol:

sawah sepanjang perjalanan Karangpandan-Tawangmangu
Kata Suami : “Ngapain jauh-jauh ke Bali ngeliat sawah? Di sini banyak tuh.” *langsung pingsan*
horeee.. udah keliatan gapuranya..

Setelah masuk gapura Selamat Datang itu ternyata masih lumayan jauh juga buat ke Air Terjun alias Grojogan Sewu ini. Tapi beruntung banyak papan petunjuk di sepanjang jalan sehingga kami ngga kesasar. Maklum meski udah pernah ke sana, saya kan selama ini cuma jadi penumpang dan terima beres aja, jadi mana tahu arah-arah jalan. :p

akhirnya sampai juga..

Bangunan atap cokelat dengan list hijau itu loket penjualan karcis masuk. Harga karcis masuknya.. hmm.. sekitar.. hmm.. lupa. :p Pokoknya setelah beli karcis dan masuk ke area wisata ini, jangan bahagia dulu karena air terjunnya masih jauuuh ngelewatin banyak tangga batu.. Dan satu tips buat cewek-cewek kece di luar sana, sebaiknya pakai sandal trepes atau flat shoes yaaa.. Jangan sekali-kali nyoba pakai high heels. Trust me!

masih seger tampangnya..

Bukan saya yang minta difotoin lho yaa.. :p
Ada yang aneh ga sih sama pohonnya? Kenapa suami fotoin pohon ini ya?

Setelah perjalanan yang jauh dan lumayan melelahkan menuruni tangga-tangga batu ini, akhirnya kami mendengar suara gemericik air dan taraaaa.. Alhamdulillah air terjunnya udah kelihatan..

akhirnya…
ular cobra muncrat..
hayooo ada yang bisa baca aksara Jawa-nya ngga?
saya perjelas deeeh.. :p
Grojogan Sewu

lagi galau ya mba?
aiih.. masnya..
bibirnya kenapa mas?

Setelah puas “keceh” (main air) dan ngga lupa foto-foto, kita memutuskan untuk pulang karena hari beranjak siang.  Ngga lupa kita mampir di warung sate kelinci yang masih satu area sama lokasi air terjun sambil nyelonjorin kaki. Fyi, di Tawangmangu ini emang terkenal banget sama kuliner sate kelinci. Tapi kalau menurut kami sih rasanya sama aja kaya sate ayam.

sate kelinci

Setelah agak-agak adem, kita lanjuuut naik lagi. Beda sama pas berangkat, karena kita naik tangga yang pastinya jauh lebih berat jadi kita ngga sempet foto-foto lagi. Gimana mau foto? Orang baru naik beberapa anak tangga habis itu berhenti dan duduk kecapekan trus baru lanjut lagi. Berulang-ulang terus sampai akhirnya sampai ke atas.

antara mau senyum dan mau pingsan..
diperjelas lagi.. T.T

Apaaaaa??? 1.250 anak tangga? Alamakjang.. Pantesan kaki ini rasanya mau copot. Jadi inget kata-kata saya pas ditanyain suami waktu berangkat. “Kenapa disebutnya Grojogan Sewu (Air Terjun Seribu)?” trus saya santai aja jawab “Karena lewat seribu anak tangga kali.” Padahal itu saya ngarang abis dan ternyata beneran lebih dari 1000 anak tangga.. *pingsan*

bahagia banget ngeliatnya.. kaya ada beban terlepas dari pundak.. hmm.. Okay, saya lebay. :p

Huffh.. selesai sudah perjalanan saya dan suami ke Tawangmangu. Next time kalau ke sini lagi ngga usah ngajakin turun ke Grojogan Sewu ya sayaaang.. Tapi kalau digendong sih boleh-boleh aja.😆

Salaaam..😀

12 thoughts on “Liburan ke Tawangmangu

  1. Aku juga pernah ke Tawangmagu dan Grojogan Sewu, sekitar 13 tahun yang lalu tapinya Nin😆 Tapi aku masih inget betapa capeknya naik turun anak tangga yang segitu banyaknya, ditambah lagi cuaca hujan waktu itu.. Ibuku aja sampe ‘engap’ nggak mau ke air terjunnya. Kita semua juga ketakutan karena banyak monyet kecil kayak di Monkey Forest-nya Bali😕

    Jadi pengen kesana lagi deh.. Dan mudah-mudahan masih kuat naik turun tangga😆

    1. Ayo Nad, ke Tawangmangu lagi, ntar mampir ke rumah aku (kalo aku lagi ada di rumah sih)..
      13 taun? lama banget neng.. Jaman masih 10tahunan ya? *sotoy*
      Iyaaa… banyak monyetnya.. :takut: tapi ngga gitu nakal kaya monyet Uluwatu sih..😀

  2. aiiih co cuiiit.. idul adha kemarin aku malah ga pulang..
    hehhee.. berat badan turun ga nin habis naik turun tangga lebih dari 1000? :p
    hiks.. aku pingin sate kelinci,, belum pernah nyobain..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s