Curhat Colongan · Marriage Life

Drama Pencarian Kontrakan

Udah sebulanan lebih blog ini dianggurin. Bukan karena aku udah ngga sayang lagi sama kamu kok blog, tapi kan kamu tau sendiri aku lagi repot dan super riweuh ngurusin kerjaan dan pindahan kemaren. Kamu bisa ngertiin aku kan? Sabar ya sayang.. *pukpuksiblog*

Eh ada pembaca yang budiman ternyata, jadi maluu..
Malu deh aku waktu beberapa hari yang lalu si manten baru nyolek di wa trus nanyain kok ngga pernah update blog? *langsung sembunyi di kolong meja kantor*

Jadi udah pada tau kan kalo aku lagi getol-getolnya nyari kontrakan sejak pindah ke Bandung waktu itu. Karena nyari kontrakan di Bandung yang deket, gede, dan yang paling penting MURAH itu susaaah banget, jadilah proyek pencarian kontrakan ini sempet dilupakan terlupakan barang sebulan dua bulan tiga bulan (trus bener-bener lupa akhirnya).
Apalagi enaknya ngekost deket kantor itu adalah bisa tidur lagi setelah sholat subuh dan baru bangun lagi jam 7. Yes, bener banget jam tujuh. Padahal jam kantor aku kan masuknya jam setengah 8 ya? Jadi aku cuma punya waktu kurang dari setengah jam buat siap-siap. Hihihi..
Ditambah kalo jam 7 masih males bangun dari tempat tidur dan tergoda buat main line pop dulu barang 5 hearts sebelum ke kamar mandi buat cuci muka mandi kilat. *jorokabis*
Jadilah selama ngekost 3 bulan di deket kantor itu absen aku paling cepet adalah jam 7.28 yang mana itu jam-jam mepet banget. Malahan aku pernah absen jam 7.30.xx lho.. Detik-detik terakhir sebelum TL lah pokoknya.
Mas suami yang ngeliat istrinya makin males kaya kebo ini mulai protes dong tapi dia juga ngga pernah maksa aku buat pindah. Pengertian banget deh pokoknya. *pelukmassuami*

Tapiiii.. semua berubah sejak negara api menyerang kamar depan dan samping kost diisi lelaki-lelaki bertato, tukang NYEBAR puntung rokok sembarangan di depan pintu kamar aku, dan yang paling parah MABOK-MABOKAN di kostan (untungnya kejadiannya pas mas suami lagi ada). Aku udah mulai keganggu. Mana kan mas suami sering ngga ada.
Drama pencarian kontrakan pun dimulai lagi. Dari daerah Buahbatu, sekitaran Jalan Suci, sampai kembali ke Bandung Timur sana kita jelajahi.
Sampai akhirnya kita memutuskan untuk menempati rumah sekarang dengan banyak sekali pertimbangan.
Ngga papalah agak jauh sedikit ke kantor. Toh banyaaak sekali sisi positif yang bisa aku dapetin. Pertama, bangun jadi lebih pagi. Selesai subuh yang biasanya tidur lagi sekarang jadi nyetrika ulang seragam dari laundryan biar ngga kusut lagi.
Kedua, badan jadi lebih seger karena bisa nikmatin udara yang masih lumayan bersih di sini. Dan yang pasti ke kantor ngga dengan muka bantal karena masih bisa mandi dengan “layak”.
Ketiga, jadi lebih tanggung jawab sama rumah. Nyapu, ngepel, nguras bak mandi karena ada rasa memiliki.
Kalo kekurangannya sih emang butuh waktu lama buat ke kantor plus sering kejebak macet di beberapa titik. Makanya aku pilih berangkat lebih pagi dibanding tetangga yang sekantor. Daripada berangkat terlalu mepet jadinya malah “kemrungsung”.
Lagian dari pengalaman beberapa hari berangkat dari sini, ternyata ada banyak cerita lucu di sepanjang jalan yang bisa bikin senyum-senyum sendiri (dan bikin aku tetep waras tentunya) menerobos macetnya kota Bandung.

Meski kadang masih suka kangen kalo mas suami lagi ngga ada, alhamdulillah banget di sini dikelilingi sama tetangga plus temen sekantor yang super baik plus lagi punya anak yang pinteeer banget dan sering nemenin main di sini. Alhamdulillah pokoknya mah…πŸ™‚

Semoga rumah ini jadi awal yang baik buat keluarga kecil kami. Kelak rumah ini jadi saksi lahirnya anak-anak yang insya Allah jadi penyejuk hati kami. Aamiin..
Meskipun rumah ini masih ngontrak, tapi siapa tau rumah ini jadi pembuka jalan buat kami punya rumah sendiri nanti. Aamiin..
Rumah baru, kebahagiaan baru, dan yang pasti harus selalu diisi dengan kasih sayang yang senantiasa diperbarui dari waktu ke waktu.
I love you suamiku..

26 thoughts on “Drama Pencarian Kontrakan

  1. Waaaah, Nin, udah dapet kontrakan ya. Amiiiin, semoga jalan buat rumah sendiri juga dimudahkan ya. Emangi lebih seru tinggal di rumahlah daripada di kost *meski deket bgt sama kantor hahaha selamat tinggal jam 7.28 ke atas ya, selamat datang 7 jam kecil*
    Bandung semacet macetnya masih lebih bersahabatlah dari Jakarta. Selamat nempatin rumah baru dan isi dengan cinta yaaaakh *lope lope di udara*

  2. moga2 betah ya di rumah yang baru….πŸ™‚

    yah tinggal dimana2 pasti ada plus minus nya lah ya…πŸ™‚ yang penting dinikmati aja….πŸ™‚

  3. ecieeeeh, selamat menjadi ibu rumah tangga ya neng…
    tapi habis ngontrak rumah itu kerasa banget loh, nggak bisa males2an lagi hahahaha…πŸ˜›

  4. Wah,
    Sayang banget kos an deket kantor itu ada orang rese nya yah..
    Tapi kalo gak begitu sih emang bakalan susah move on yah…eh..move out tepatnya…hihihi..

    Selamat menempati rumah baru yaaaaah…
    Daerah mana niiih, hayu atuh mari kita berkopdar:-)

  5. Amiiiin.. Semoga jalan menuju rumah sendiri secepatnya bisa terlampaui.πŸ˜€
    Aih jadi keinget masa-masa masih ngekos dulu, emang kosan deket kantor itu berisiko banget bikin tidur lagi..πŸ˜›

  6. selamat nin, semoga berkah dan betah yaa..
    tar kalau aku maen ke bandung boleh doh numpang #modus
    untung aja dpat yang cocok ya kontrakannya, serem kalau mesti tetanggaan ama mas2 tadi..

    aku dulu waktu kantor masih deket rumdiin, juga sering berangkat mepet2 nin.. absen 07.30… mah udah biasa, hahhaa
    sekarang jam 7 udah mesti siap, kalau ga ditinggal ama yang laen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s